SuryaMalang/

Nasional

Belasan Penambang Tertimbun Bebatuan di Minahasa Utara, Astaga, Mereka Selamat dengan Cara ini

Pagi itu, Karno dan rekannya memasuki sebuah lubang berukuran tak lebih dari 1,5 x 1,5 meter. Ukuran itu nyaris hanya bisa menampung dua pekerja

Belasan Penambang Tertimbun Bebatuan di Minahasa Utara, Astaga, Mereka Selamat dengan Cara ini
Kompas.com

SURYAMALANG.com, MINAHASA UTARA - Seperti biasanya, Karno (50), Kamis (13/4/2017) pagi kemarin bersiap bekerja. Dia menjadi pekerja tambang emas di Desa Tatelu, Kecamatan Dimembe, Kabupaten Minahasa Utara.

Peralatan yang dibawanya berupa betel, martil dan linggis. Tak lupa head lamp disematkan di kepalanya.

Pagi itu, sekitar pukul 08.00 Wita, Karno asal Jawa Barat ini bersama 12 rekannya masuk ke dalam lubang galian tambang. Karno dan sejumlah petambang lainnya bekerja di sebuah usaha tambang di Tatelu.

Dibandingkan dengan usaha sejenis lainnya di lokasi itu, tempat Karno bekerja terhitung besar. Di lahan yang dikapling majikan mereka, berbagai mesin pengolah material galian tersedia.

Penambang seperti Karno bertugas untuk menggali material batu dan tanah dari kedalaman. Mereka akan mencari batu rep, jenis batu yang mengandung emas. Rep, dulunya masih mudah diperoleh di permukaan, tapi seiring waktu rep hanya bisa ditemukan pada kedalaman hingga ratusan meter.

Pagi itu, Karno dan rekannya memasuki sebuah lubang berukuran tak lebih dari 1,5 x 1,5 meter. Ukuran itu nyaris hanya bisa menampung dua pekerja saling berhimpitan untuk sekali turun ke bawah.

Mereka menggunakan lift sederhana yang ditarik dengan tali baja dengan sistem katrol mesin. Lubang masuk vertikal itu berkedalaman 42 meter.

Lubang vertikal itu disebut pantongan. Butuh waktu yang sangat lama untuk membuat sebuah pantongan yang digali secara manual tahap demi tahap. Untuk menghindari dinding pantongan ambruk, dipasanglah konstruksi kayu dan papan.

Setelah melewati pantongan pertama, Karno menuju ke lubang horizontal yang disebut majuan yang panjangnya kira-kira 4 meter. Dari majuan, mereka harus merayap menuju pantongan kedua.

"Pantongan kedua itu sekitar 40 meter dalamnya, lalu dapat majuan lagi. Kami bekerja di lubang majuan kedua untuk mencari rep," tutur Karno saat ditemui usai dievakuasi pada Jumat (14/4/2017) siang.

Halaman
1234
Editor: Adrianus Adhi
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help