Travelling

Perayaan HUT Kota Malang, Kalian Bisa Ngopi Gratis di Lokasi Ini, Jangan Sampai Terlewatkan

HUT Kota Malang ke-104 turut dimeriahkan oleh komunitas pecinta kopi. Selama sebulan penuh di bulan April, ada 20 gelas kopi gratis

Perayaan HUT Kota Malang, Kalian Bisa Ngopi Gratis di Lokasi Ini, Jangan Sampai Terlewatkan
SURYAMALANG.COM/Benni Indo
Kemeriahan pembukaan Malang Sejuta Kopi di Matos, Minggu (1/4/2018). 

SURYAMALANG.COM, KLOJEN – HUT Kota Malang ke-104 turut dimeriahkan oleh komunitas pecinta kopi. Selama sebulan penuh di bulan April, ada 20 gelas kopi gratis bagi siapapun yang mampir di 41 kedai kopi di Kota Malang, Kota Batu dan Kabupaten Malang.

Di antaranya adalah Black Canyon Coffee, Social Palace, Loji Cafe Hotel Pelangi, Omah Luwak Coffee and Roastery serta beberapa kedai lainnya yang tersebar di kawasan Malang Raya. Secara simbolis, acara ngopi gratis 20 gelas itu dibuka di Malang Town Square (Matos) dengan judul Malang Sejuta Kopi, Minggu (2/4/2018).

Tidak sedikit warga yang berkunjung ke Matos mampir ke sejumlah kedai yang hadir di acara tersebut. Ada lima kedai sebagai langkah awal pembukaan Malang Sejuta Kopi. Berbagai macam jenis kopi ditampilkan seperti Robusta Dampit, Gayo Wine, Kopi Lanang dari Lereng Arjuno dan Blue Batak.

Mereka berasal dari kedai-kedai kopi se Malang Raya. Pakaian yang mereka kenakan pun pakaian daerah. Nuansa retro semakin kental terlihat saat ornamen-ornamen seperti sepeda tua dan baju kebaya hadir di sejumlah stand.

Selain varian kopi, terdapat juga lukisan yang terbuat dari ampas kopi. Lukisan dari ampas kopi itu dibuat oleh Wirastho yang berasal dari Kepanjen, Kabupaten Malang.

Di HUT Kota Malang yang 104, Wirastho melukis Alun-alun Tugu Kota Malang dengan latar belakang Balaikota Malang. Lukisan itu ia buat sejak pagi hingga siang hari. Banyak pengunjung yang tertarik dengan lukisan Wirastho.

Inisiator acara Malang Sejuta Kopi, Budiarto (48) yang akrab disapa Sam Idub menjelaskan ada dua misi yang diemban. Pertama adalah untuk mengedukasi masyarakat mengenal kopi sehat. Kedua, Sam Idub ingin kawasan Malang Raya menjadi destinasi kopi.

Kopi sehat, jelasnya, cirinya antara lain biji kopinya utuh. Menurut Sam Idub, selama biji kopinya utuh, warna tidak menjadi persoalan. Pasalnya, biji yang utuh menandakan kalau biji kopi itu sehat. Hal itu berbeda dengan biji kopi yang berlubang.

Tak sampai di situ saja, untuk mengolah kopi yang bagus juga harus memperhatikan tekstur tanah dan pemanenan kopi. Kopi yang sudah dipanen, lantas direndam. Kopi yang terapung disingkirkan. Lalu diproses lagi hingga akhirnya nanti siap digiling.

“Biji kopinya diproses dengaj benar agar menunjukkan biji kopi sehat. Setelah itu juga cara seduh yang sehat,” terang Sam Idub, Minggu (1/4/2018).

Halaman
123
Penulis: Benni Indo
Editor: eko darmoko
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved