Nasional

Sempat Dituduh Bunuh Keluarga Majikan dan Punya Sihir, 2 TKW Asal Lombok Selamat dari Hukuman Mati

Masani dan Sumiati bersyukur bisa selamat dari hukuman mati di Arab Saudi. Dia sempat dituduh membunuh keluarga majikan, dan memiliki ilmu sihir.

Sempat Dituduh Bunuh Keluarga Majikan dan Punya Sihir, 2 TKW Asal Lombok Selamat dari Hukuman Mati
Kompas.com
Dua TKW asal NTB, Sumiati (jilbab merah) dan Masani tiba di Bandara internasional Lombok, Kamis (7/6/2018). 

SURYAMALANG.COM - Masani dan Sumiati selamat dari hukuman mati di Arab Saudi.

Dua tenaga kerja wanita (TKW) asal Nusa Tenggara Barat ini berterima kasih kepada Presiden Joko Widodo.

Presiden yang akrab disapa Jokowi itu telah membantu proses pembebasan dua TKW itu.

( Baca juga : Kontraktor Suap Rp 1,5 Miliar untuk Wali Kota Blitar dan Rp 1 Miliar untuk Bupati Tulungagung )

“Saya berterima kasih kepada Presiden Joko Widodo yang telah membantu proses pembebasan kami dari hukuman pancung, melalui kerja keras pihak Kemenlu dan KBRI di Arab Saudi.”

“Terima kasih Pak Jokowi, terima kasih, kami tak dihukum mati di negeri orang,” kata Masani kepada Kompas.com saat tiba di Bandara Internasional Lombok, Kamis (7/6/2018).

“Saya juga berterima kasih kepada Pak Jokowi, karena perjuangan Bapak Presiden, kami bisa kembali pulang ke kampung halaman dan bebas dari hukuman mati,” timpal Sumiati.

( Baca juga : BREAKING NEWS – Manajemen Arema FC Depak Pelatih Kiper Ricardo Felipe )

Saat bekerja di Arab Saudi, dua wanita dituduh membunuh dan memiliki sihir.

Akibatnya, dua wanita diancam hukuman mati.

“Semua tuduhan itu tidak benar. Kami tak pernah membunuh atau melakukan praktik sihir pada siapapun.”

( Baca juga : Terbuang Jelang Liga 1 Bergulir, 3 Pemain Ini Makin Berdaya Bersama Klub Baru, Termasuk di Arema FC )

“Jika tuduhan itu benar, tidak mungkin saya dan Mbak Sumiati bisa pulang seperti sekarang,” ucap Masani.

Halaman
123
Editor: Zainuddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help