Malang Raya

Cherly Aurelia Teriak Allahu Akbar Sebelum Jatuh dan Tewas Saat Main Paralayang

MISTERI JATUHNYA GADIS #JOMBANG saat naik paralayang di Kota Batu. Dua penyebab itu adalah kesalahan manusia atau kesalahan peralatan.

Cherly Aurelia Teriak Allahu Akbar Sebelum Jatuh dan Tewas Saat Main Paralayang
IST
Cherly Aurelia, atlet paralayang yang meninggal dunia di Kota Batu. 

Pihak kepolisian bersama tim Paralayang FASI Jatim langsung melakukan analisa. Analisa itu dari penuturan senior, kesaksian yang melihat, juga video yang mengabadikan terbangnya Cherly.

Dari analisa itu, jatuhnya parasut diduga karena tidak adanya daya angkat. Hal ini dikarenakan adanya beban yang menarik. Beban itu diketahui dari tubuh Cherly yang terlihat melorot. Melorotnya tubuh Cherly akibat dari tidak terpasangnya tali pengikat (strap) di dada dan kaki remaja itu.

Di paralayang, tali pengikat ini harus terikat di tiga tempat yakni dada, kaki dan tangan. Ketika itu, hanya di bagian tangan saja yang terpasang.

"Stap di bagian dada dan kaki tidak terpasang. Ini yang sedang kami investigasi lebih jauh. Apakah strap ini tidak terpasang saat sebelum take off, atau terlepas saat sudah terbang," tegas Arif.

Baca: Percakapan Terakhir Cerly Aurelia sebelum Jatuh dari Ketinggian 100 Meter di Kota Batu

Baca: Cherly Aurelia Mahir Naik Paralayang Sejak SMP, Jatuh dan Tewas dalam Usia 18 Tahun

Baca: Cherly Aurelia, Atlet Paralayang yang Meninggal di Kota Batu, Gagal Wujudkan Keinginan Ini

Arif menegaskan, petugas gabungan sedang menginvestigasi terlepasnya tali pengikat ini. Jika tali pengikat tidak terpasang sebelum take off, maka disebut sebagai kesalahan manusia atau human error.

Sedangkan strap terlepas saat di udara itu disebut kesalahan peralatan, yang bisa disebut sebagai produk gagal. Jika kasus kedua terjadi, maka penerbang akan melaporkannya dan produk itu bisa ditarik dari pasaran. Sebuah tali pengikat paralayang bisa terlepas di udara jika, tombol tertekan sebanyak dua kali secara bersamaan.

Akibat tubuh Cherly melorot, dia terjatuh dari ketinggian 100 meter. Tubuhnya terjatuh di kawasan hutan pinus di Songgoriti, Kota Batu.

Dari informasi yang dihimpun Surya, Cherly mengalami pendarahan di kepala. Tubuhnya ditemukan oleh beberapa warga yang sedang berladang di kawasan itu.

Warga mengevakuasi tubuh Cherly dari lokasi jatuhnya ke tepi jalan. Ada yang menyebut, Cherly sudah meninggal dunia ketika tubuhnya ditemukan warga.

Warga yang mendengar jatuhnya paralayang itu sempat mendengar teriakan 'Allahu Akbar' dari Cherly.

Halaman
1234
Penulis: Sri Wahyunik
Editor: yuli
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help