Bisnis

Diprediksi, Rupiah Berpeluang Menguat Hingga Akhir Tahun

Bank sentral Indonesia yang menaikkan suku bunga merupakan stimulus ekonomi ke-16 mampu menguatkan rupiah hingga akhir tahun.

Diprediksi, Rupiah Berpeluang Menguat Hingga Akhir Tahun
Tribunnews.com
Nilai Tukar Rupiah diprediksi menguat hingga akhir tahun 

SURYAMALANG.COM, JAKARTA - Penguatan mata uang emerging market khususnya rupiah dipicu oleh berbagai isu global yang turut melemahkan indeks dollar Amerika Serikat (AS). Rupiah menguat 0,25 persen ke level Rp 14.544 per dollar AS di pasar spot, Jumat (23/11). Penguatan rupiah juga terjadi dalam data Jakarta Interspot Dollar Rate (JISDOR) sebesar 0,27 persen ke level Rp 14.552 per dollar AS.

Direktur Garuda Berjangka, Ibrahim melihat, faktor menguatnya rupiah dan pelemahan dollar tak lain karena perekonomian Eropa membaik. Pasalnya Pemerintah Italia yang tengah berunding mengenai anggaran tahun 2019 yang melebihi kuota akan ditelusuri Pemerintah Uni Eropa yang merevisi anggaran belanja tersebut. Ditambah keputusan Breksit yang sudah ditandatangan dengan musyawarah. Hal ini membuat dollar lunglai dan rupiah kembali prima.

Tak hanya itu, Ibrahim mencatat data pengangguran di Amerika Serikat (AS) pun meningkat. Itulah yang membuat dollar melemah sementara rupiah menguat. Kuatnya rupiah yang dalam waktu terbatas, menurut Ibrahim, tak lepas dari peran bank sentral AS yang kemungkinan menahan ataupun merevisi kenaikan suku bunga pada tahun 2019 dan 2020.

Ibrahim juga memperkirakan, bank sentral Indonesia yang menaikkan suku bunga merupakan stimulus ekonomi ke-16 mampu menguatkan rupiah. Untuk itu, Ibrahim memprediksi, akhir tahun rupiah akan menyentuh level Rp 14.400 per dollar AS.

Analis Asia Trade Points Futures, Deddy Yusuf Siregar memperkirakan, rupiah secara fundamental rupiah masih akan kuat. "Masih oke karena turunnya harga minyak dunia. Sehingga sampai akhir tahun, rupiah bisa menguat," ungkapnya kepada Kontan.co.id, Minggu (25/11). Deddy pun memprediksi akhir tahun ini, level rupiah berada di rentang Rp 14.300 per dollar AS

Editor: Achmad Amru Muiz
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved