Malang Raya

IKIP Budi Utomo Malang, Kampus Dengan Think Globally Dan Act Locally

IKIP IBU Kota Malang tidak saja maju dalam modernisasi pendidikan, tapi juga maju dalam pengembangan kebudayaan tradisional.

IKIP Budi Utomo Malang, Kampus Dengan Think Globally Dan Act Locally
suryamalang.com/Benni Indo
Kim Seowon, mahasiswa IBU Malang asal Korea Selatan memperlihatkan batik yang ia buat bersama teman-temannya. Di sampingnya adalah Mukhtar yang sedang mewarnai motif bunga di atas kain. 

SURYAMALANG.COM, KLOJEN – Pagi yang cerah, suasana di halaman dalam Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) Budi Utomo (IBU)  di Jalan Citandui No 46 Kota Malang tampak lengang. Perkuliahan sedang libur setelah mahasiswa menyelesaikan sementer ganjil.

Namun, di sebuah gazebo tempat biasa mahasiswa berkumpul, terlihat beberapa mahasiswa IBU yang berasal dari mancanegara. Ada dari Korea Selatan, Afghanistan, Ukraina, dan Jerman.

Mereka membawa cat pewarna dan sejumlah kain yang telah diberi motif. Ternyata pagi itu mereka akan membatik.

Ditemani dengan seorang pendamping, para mahasiswa mancangara ini mulai beraksi di atas kain. Dengan perlahan, jemari mereka menggerakkan kuas di atas kain. Mereka menggambar sejumlah motif, dan ada pula yang mewarnai motif.

Kim Seowon, seorang mahasiswa asal Korea Selatan saat ditemui sedang mewarnai batik yang telah diberi motif. Bersama Mukhtar Hassanpoor, mahasiswa asal Afghanistan, keduanya telah menyiapkan selembar kain dan beberapa botol berisi cairan warna.

Dia oleskan warna-warna pada selembar kain bermotif batik. Ada hijau, kuning dan merah. Sekitar 10 menit kemudian, pewarnaan itu selesai.

“Ya saya menyukai batik. Di Korea Selatan tidak ada batik seperti ini,” ujar Kim memulai pembicaraan.

Bagi Kim, membatik menjadi pengalaman pertamanya sepanjang hidup. Di Korea Selatan, dia tidak pernah berlajar membatik. “Kalau di Korea Selatan saya tidak tahu namanya apa,” ujarnya lugu.

Kim sebelumnya adalah mahasiswa kepariwisataan. Dengan belajar batik, itu membuat dirinya mengetahui budaya dan bahasa Indonesia.

Baginya itu penting untuk belajar bahasa agar pekerjaannya bisa lebih baik. Bisa juga mempromosikan budaya Indonesia di Korea Selatan. Bahkan, Kim sudah membawa sejumah batik yang ia buat sendiri ke Korea Selatan. “Ada beberapa batik yang saya bawa pulang. Saya kasihkan ibu saya di Korea Selatan,” ungkapnya.

Halaman
123
Penulis: Benni Indo
Editor: Achmad Amru Muiz
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved