Breaking News:

Kisah Rumah Tangga

Lama Pacaran Tak Kunjung Dinikahi, Wanita ini Mengaku Hamil, Kejadian Selanjutnya Mengejutkan

Saya merasa sakit hati dan kecewa. Dalam keterkejutan, saya benar-benar menghindari menyebutkan pernikahan lagi selama 12 bulan ke depan.

Editor: Zainuddin
IST
Ilustrasi. 

Saya sangat gembira

Inilah yang selama ini saya tunggu-tunggu - untuk menikahi Jacob dan memiliki keluarga bersamanya.

Kami menghabiskan beberapa hari berikut dengan senang hati mendiskusikan rencana pernikahan kami dan seikat kegembiraan yang kami kiranya.

Terlepas dari kenyataan bahwa saya belum memastikan kehamilan saya.

Seminggu setelah saya memberi tahu Jacob kabar baik, dia harus pergi dalam perjalanan bisnis ke Hong Kong.

Saya tinggal kembali di Singapura, dan sedang sibuk bekerja ketika saya tiba-tiba mulai mengalami kram yang menyakitkan.

Aku bergegas ke toilet dan menemukan banyak darah di celana dalamku.

Karena khawatir, saya memberi tahu rekan saya, yang mengirim saya ke KKH (Rumah Sakit Wanita dan Anak-anak KK) ke mana saya langsung pergi ke departemen A & E, khawatir dengan apa yang telah terjadi pada bayi saya.

Sambil menunggu untuk menemui dokter, saya menghubungi Jacob dan menceritakan apa yang telah terjadi.

Perhatian dalam suaranya menawarkan rasa lega untuk menenangkan sarafku yang letih, dan saat aku dirawat oleh dokter, aku kurang gugup.

Dokter kemudian melanjutkan untuk menyampaikan berita mengejutkan - bahwa menstruasi saya memang datang terlambat dua minggu, dan itu sama sekali tidak perlu dikhawatirkan.

Aku menghabiskan dua jam berikutnya dengan linglung.

Semua kegembiraan dan kebahagiaan yang dimiliki Jacob dan saya sama sekali sia sia; Tidak ada bayi, yang berarti kemungkinan besar juga tidak akan ada pernikahan.

Pada saat saya sadar, saya telah membuat keputusan untuk berbohong kepada Jacob bahwa saya telah mengalami keguguran.

Saya mengambil napas terpanjang dan terdalam yang pernah saya lakukan, dan meneleponnya ke Hong Kong untuk mengatakan bahwa kami telah kehilangan bayinya.

Jacob terdengar kecewa dengan 'kehilangan' itu, tapi lebih peduli dengan perasaanku.

Dia mengatakan kepada saya bahwa tidak apa-apa, kami memiliki cukup waktu di masa depan untuk memiliki anak sebanyak yang kami inginkan, dan saya harus menjaga kesehatan saya dan memulihkan kesehatan dengan baik.

Dia mengatakan kepada saya bahwa begitu saya merasa lebih baik, kami akan mulai mempersiapkan pernikahan kami.

Itu semua sangat pahit; Saya merasa sangat dicintai oleh pria yang luar biasa ini, namun begitu bersalah karena kebohongan kecil yang saya berikan padanya.

Sudah setahun sejak Jacob dan saya menikah, dan sekarang saya hamil dengan anak pertama kami, yang akan lahir pada bulan Juni.

Kami sangat senang dan gembira dengan paket kegembiraan kami yang akan datang, dan hubungan kami tidak akan lebih baik lagi.

Dia masih belum tahu bahwa saya berbohong tentang kehamilan dan keguguran pertama saya, dan mungkin suatu hari ketika kita tua, saya akan mengatakan kepadanya yang sebenarnya.(tribunsumsel.com)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved