Breaking News:

Aceh

Astaga! Enam Mahasiswi di Aceh Sengaja Melacur Demi Biaya Gaya Hidup

6 MAHASISWI MELACURKAN DIRI DI #ACEH. Mereka butuh biaya gaya hidup, bukan biaya hidup sewajarnya. Tarifnya Rp 4 juta per orang!

Daspriani Y Zamzami
6 MAHASISWI MELACUR - Personel Reskrim Polresta Banda Aceh membongkar praktik prostitusi online di Banda Aceh. Polisi menahan tujuh perempuan muda dan satu mucikari yang menjadi bagian dari sindikat prostitusi online. 

SURYAMALANG.COM, BANDA ACEH - Pelacuran melibatkan para mahasiswi terungkap di Provinsi Aceh

Ironisnya, mereka bukan korban prostitusi online atau human trafficking atau perdagangan manusia, melainkan justru para mahasiswi itu yang ingin melacurkan diri. 

Mereka butuh uang untuk memenuhi biaya gaya hidup, bukan biaya hidup sewajarnya. 

Menurut Kapolresta Banda Aceh, AKBP Trisno Riyanto, terbongkarnya sindikat prostitusi daring ini setelah polisi menyamar untuk membuktikan laporan perihal praktik prostitusi.

“Awalnya polisi mendapat laporan dari warga dan kemudian petugas kami mencoba menghubungi nomor ponsel yang memang menyediakan jasa prostitusi. Gayung bersambut, petugas kami pun dijanjikan mendapat layanan prostitusi di sebuah hotel di kawasan Aceh Besar. Benar saja, setiba di sana, petugas dipertemukan dengan dua perempuan belia dengan tarif Rp 4 juta,” jelas Trisno di Mapolresta Banda Aceh, Jumat (23/3/2018).

Selain dua perempuan belia, polisi juga ikut menahan seorang mucikari berinisial MRS alias An dan lima perempuan belia lainnya.

“Pria bernama MRS alias An ini bertindak sebagai mucikari, dan petugas kami menyerahkan uang kepadanya. An berhasil kami tangkap saat ia akan meninggalkan hotel dan langsung disergap petugas saat berada di tempat parkir hotel,” ucap Trisno.

Selain An dan dua perempuan berinisial Ay dan Ca yang diduga pelaku prostitusi, polisi juga menahan lima perempuan belia lainnya yang diduga sedang “dijajakan” oleh An kepada lelaki hidung belang lainnya.

“Yang lima orang ini sepertinya pemain baru yang mungkin masih coba-coba,” kata Trisno.

Dari hasil pemeriksaan polisi, sebut Trisno, semua perempuan belia ini masih berstatus mahasiswi dari beberapa universitas swasta di Banda Aceh dan sejumlah kabupaten/kota di Aceh.

Halaman
12
Editor: yuli
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved