Breaking News:

Kabar Surabaya

GM FKPPI Jatim Dorong Aparat Tegas Kepada Separatis, Setelah 31 Pekerja Jembatan Ditembak Mati

FKPPI mendesak pemerintah, khususnya TNI dan Polri, untuk bersikap tegas terhadap segala bentuk aksi yang merongrong NKRI.

Editor: Achmad Amru Muiz
Ist
Rapimda PD XIII GM FKPPI Jatim 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Sofyan Arif Candra Sakti

SURYAMALANG.COM, SURABAYA - Generasi Muda Forum Komunikasi Putra-Putri Purnawirawan dan Putra-Putri TNI/Polri (GM FKPPI) Jatim mengutuk keras aksi brutal pembunuhan 31 pekerja Jembatan Trans Papua oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

Penembakan oleh kelompok separatis yang menginginkan Papua merdeka tersebut, menurut Ketua GM FKPPI Jatim, R. Agoes Soerjanto merupakan tindakan yang tak berperikemanusiaan.

Menurut Agoes, aksi biadab itu menunjukkan bahwa kelompok separatis tak ingin warga Papua maju dan sejahtera seiring pemerataan pembangunan yang fokus dan masif dilakukan dalam empat tahun terakhir untuk kesejahteraan rakyat Papua.

"Beragam infrastruktur sudah dibangun, mulai jalan, jembatan, wilayah perbatasan antar-negara, bandara, pelabuhan, telekomunikasi, hingga energi termasuk listrik yang telah berhasil menerangi sejumlah wilayah Papua yang sebelumnya tidak ada," ujar Agoes melalui rilis yang diterima TribunJatim.com, Rabu (5/12/2018).

Selain itu, kebijakan pemerintah menerapkan BBM satu harga serta memangkas harga semen dari yang sebelumnya mencapai Rp 500.000 sampai Rp1 juta per sak menjadi kisaran Rp100.000-200.000 per sak telah mampu mengakselerasi pembangunan di Bumi Cendrawasih.

“Tapi semua itu ternyata tak disenangi oleh Kelompok Kriminal Bersenjata yang tak lain adalah kelompok separatis. Mereka tak ingin warga Papua maju dan sejahtera karena eksistensi mereka ada kalau papua tertinggal. Padahal sekarang di Papua sudah tampak perubahan yang signifikan dibanding tahun-tahun sebelumnya,” kata Agoes.

Agoes mendesak pemerintah, khususnya TNI dan Polri, untuk bersikap tegas terhadap segala bentuk aksi yang merongrong NKRI.

“Tutup semua gerak kelompok separatis. Kalau soal menjaga NKRI, rakyat sepenuhnya berada di belakang pemerintah dengan segala alat negaranya untuk menumpas gerombolan separatis, tidak perlu khawatir dituduh melanggar HAM ini jelas-jelas mereka para kelompok bersenjata itu yang keji dan melanggar HAM” ujar Agoes.

Tak hanya di Papua, GM FKPPI Jatim mendesak TNI-Polri untuk tegas dalam menangani sejumlah letupan aksi mendukung separatisme Papua yang sempat terjadi di sejumlah kota besar di Indonesia.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved