Breaking News:

Kabar Kediri

Tiga Menteri ke Kediri Terkait Rencana Proyek Bandara PT Gudang Garam

Gudang Garam memberikan uangnya untuk membebaskan tanah dan membangun (bandara). Ini pertama kali di Indonesia," ungkap Budi Karya Sumadi

Penulis: Didik Mashudi | Editor: yuli
didik mashudi
Warga masyarakat terdampak pembangunan Bandara Kediri mendapatkan pembagian sembako usai bertemu rombongan Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan di SKG Grogol, Sabtu (31/8/2019). 

SURYAMALANG.COM, KEDIRI - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengungkapkan baru pertama kali di Indonesia ada perusahaan besar seperti PT Gudang Garam Tbk yang mengeluarkan uang untuk membangun bandar udara (bandara).

"Gudang Garam memberikan uangnya untuk membebaskan tanah dan membangun (bandara). Ini pertama kali di Indonesia," ungkap Budi Karya Sumadi usai mendamping Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan bertemu ratusan warga terdampak pembangunan Bandara Kediri di SKG Grogol, Sabtu (31/8/2019).

Pemerintah Janji Bantu Rp 6 Miliar untuk Empat Desa Terdampak Proyek Bandara Kediri

Dijelaskan Budi Karya Sumadi, selama ini pembangunan bandara selalu dilakukan pemerintah. Sedangkan PT Gudang Garam memberikan dana untuk membebaskan tanah dan membangun bandara.

"Ini satu-satunya dan pertama kali di Indonesia. Kami berharap menjadi contoh di tempat yang lain. Kalau ada orang kaya bangunlah bandara di daerahnya," harapnya.

Menteri Perhubungan juga menyampaikan proyek Bandara Kediri harus didukung karena banyak memberikan kesempatan kerja serta memberi nilai tambah bagi masyarakat. "Dengan adanya bandara, Kediri akan punya keunggulan komparatif dibanding daerah lain," tambahnya.

Pada saat bandara sudah beroperasi akan menunjang pariwisata di daerah menjadi lebih maju lagi. Apalagi di Kediri banyak tempat wisata yang layak dikunjungi.

Sementara Sofyan Jalil, Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR) di hadapan warga terdampak menjanjikan tahun depan desa-desa yang ada di sekeliling bandara akan mendapatkan prioritas sertifikat tanah. "Kita prioritas supaya tahun depan tanahnya sudah dapat sertifikat semuanya," jelasnya.

Khusus warga terdampak yang tanahnya terkena pembangunan bandara juga mendapatkan prioritas dapat sertifikat di lokasi tanah penggantinya. "Tanah yang dibeli nanti supaya tidak bersengketa juga kita sertifikatkan," jelasnya.

Diungkapkan Sofyan Jalil, pada saat bandara sudah beroperasi dan berkembang akan banyak kesempatan bisnis yang berkembang. Dengan adanya sertifikat masyarakat dapat ke BRI untuk mendapatkan pinjaman KUR dengan bunga lunak 7 persen setahun. "Kalau pinjam Rp 10 juta bunganya hanya Rp 90.000 per bulan," jelasnya.

Sofyan Jalil juga mengungkapkan telah melakukan pembebasan tanah untuk kepentingan bandara di seluruh Indonesia. Pembebasan tanah dapat menggunakan Undang-Undang No 2/2012 tentang Pengadaan Tanah Untuk Kepentingan Umum.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved