Breaking News:

Virus Corona di Jatim

BREAKING NEWS : Unair Mulai Produksi Ratusan Ribu Obat Covid-19

Obatitu telah diuji kombinasinya dan memiliki keefektifan dalam menghentikan infeksi Covid-19 damenjadi obat program yang belum didistribusikan bebas

Tribunpalu.com - Pixabay
ILUSTRASI 

SURYAMALANG.COM, SURABAYA - Universitas Airlangga (Unair) bersama mitranya telah memproduksi ratusan ribu obat Covid-19.

Ribuan obat itu telah diuji kombinasinya dan memiliki keefektifan dalam menghentikan infeksi Covid-19.

Rektor Unair, Prof Moh Nasih menjelaskan kombinasi obat yang pertama yaitu Lopinavir, ritonavir dan azitromisin.

Kombinasi kedua Lopinavir, ritonavir dan doksisiklin.

Ketiga Lopinavir, ritonavir dan klaritromisin.

Keempat, Hidroksiklorokuin dan azitromisin serta kelima Hidroksiklorokuin dan doksisiklin.

Obat-obat tersebut menjadi obat program yang belum didistribusikan secara bebas dan diperjualbelikan.

"Obat-obat ini sudah kami berikan ke Jakarta yang merupakan mitra kami. Kami juga koordinasi dengan gugus tugas agar diberikan ke rumah sakit yang membutuhkan,"urainya.

Tentunya pendistribusian ini diberikan pada beberapa rumah sakit yang ditunjuk untuk penanganan Covid.
Pendistribusiannya, ditegaskan Prof Nasih bersifat rekomendari dari dari gugus tugas.

"Jadi memang tidak semua dokter butuh, jika dokternya merasa butuh dan yakin untuk meresepkan obat ini maka akan didistribusikan,"lanjutnya.

Sistem pendistribusian ini dikatakan Guru besar FEB Unair ini belum bisa dilakukan secara bebas karena untuk jadi obat bebas harus memiliki izin edar masih dalam proses lebih lanjut.

"Akhir Juni baru kami lakukan uji klinis, uji klinis ini dibutuhkan jika memang obat kombinasi ini dijadikan obat tunggal dan dipasarkan bebas,"urainya.

Dikatakan Prof Nasih, dokter memiliki wewenang meresepkan obat kombinasi ini karena obat tersebut sudah beredar dipasaran dan berBPOM.

"Sebelumnya dokter juga ada yang sudah memakai obat-obat ini. Dan pengujian kami sudah menguji obat-obat ini bisa menghentikan peredaran Covid-19,"pungkasnya.

Sejumlah kombinasi obat ini dikatakan Prof Nasih bisa memberikan reaksi dari 24 jam hingga 72 jam.

Penulis: sulvi sofiana
Editor: Dyan Rekohadi
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved