Breaking News:

Berita Batu Hari Ini

5 Bulan Tak Berpenghasilan, Pelaku Seni di Kota Batu Minta Kelonggaran

Para pelaku seni di Kota Batu meminta Pemerintah Kota Batu memberikan ruang bagi mereka agar dapat berkarya dan berkreasi.

benni indo/suryamalang.com
Suasana dialog antara para pelaku seni, Komisi B DPRD Batu dan Dinas Pariwisata Kota Batu, Senin (10/8/2020). 

SURYAMALANG.COM | BATU – Para pelaku seni di Kota Batu meminta Pemerintah Kota Batu memberikan ruang bagi mereka agar dapat berkarya dan berkreasi. Pasalnya, dengan cara itulah mereka dapat memenuhi kebutuhan perut dan perekonomian keluarga.

Aspirasi tersebut disampaikan sejumlah pelaku seni yang mendatangi DPRD Batu. Mereka bertemu dengan Ketua Komisi B DPRD Batu, Hari Danah Wahyono dan Kepala Dinas Pariwisata Kota Batu, Arif As Sidiq di Gedung DPRD Batu, Senin (10/8/2020).

Dalam pertemuan tersebut, para pelaku seni ingin Pemkot Batu segera mengeluarkan ketetapan dalam bentuk apapun yang mendukung terselenggaranya acara kesenian dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan. Mereka pun meminta ketetapan tersebut bisa diselesaikan dalam waktu satu hingga dua pekan ke depan.

Jika ketetapan tersebut tidak keluar, mereka mengancam akan melakukan aksi ‘ngamen’ di jalanan Kota Batu demi memenuhi kebutuhan perekonomian.

Seorang pelaku seni, Eko Utomo mengatakan, sudah lima bulan ini para pelaku seni betul-betul tidak mendapatkan pemasukan.

Kondisi itu memperburuk kondisi perekonomian mereka.

“Ini masalah perut, kami tunggu hingga dua minggu ke depan. Kalau tidak ada, kami akan turun ke jalan untuk ngamen agar bisa makan. Intinya satu, kami butuh makan,” ujar Eko.

Diterangkannya, ada sekitar 50 orang pelaku seni di Kota Batu yang datang ke DPRD Batu.

Namun, hanya 15 orang saja yang mengikuti dialog di ruang komisi. 50 an orang tersebut berasal dari berbagai jenis pelaku seni, mulai dari penari, fotografer, penata rias, musisi hingga penata sound system.

“Kami menggantungkan hidup dari berseni ini, perlu kami sampaikan, kami tidak sekadar pelaku seni, 50 orang ini mewakili pekerja seni, senilah mata pencaharian kami. Bisanya hanya itu. Kalau perizinan kami bisa urus, kalau dua minggu tidak ada ketetapan, ya kami turun ke jalan,” katanya saat berbicara di forum.

Halaman
12
Penulis: Benni Indo
Editor: isy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved