Berita Tulungagung Hari Ini

Satpol PP Tulungagung Sosialisasi Pergub 53/2020, Denda Langgar Protokol Kesehatan Belum Diterapkan

Peraturan Gubernur (Pergub) Jatim Nomor 53/2020 mengatur sanksi denda bagi pelanggar protokol kesehatan

Penulis: David Yohanes | Editor: isy
david yohanes/suryamalang.com
Anggota Satpol PP Tulungagung melakukan sosialisasi protokol kesehatan ke pengguna jalan. 

SURYAMALANG.COM | TULUNGAGUNG - Peraturan Gubernur (Pergub) Jatim Nomor 53/2020 mengatur sanksi denda bagi pelanggar protokol kesehatan. Namun, Satpol PP Tulungagung belum memberlakukan denda, seperti yang diatur dalam Pergub tersebut.

Menurut Kabid Penegakkan Perda dan Pergub Satpol PP Tulungagung, Artista Nindya Putra, pihaknya gencar melakukan sosialiasi terkait Pergub itu.

“Kami ingatkan ke masyarakat, bahwa Pergub itu juga berlaku di Tulungagung. Ke depan sanksi denda itu juga akan berlaku di Tulungagung,” terang Genot, panggilan akrab Artista, Selasa (15/9/2020).

Genot menambahkan, secara umum Pergub itu masih tahap sosialisasi.

Pihaknya juga mendapat undangan dari Pemprov Jatim, untuk membahas implementasi Pergub itu.

Nantinya Pergub akan dijabarkan dengan Peraturan Bupati (Perbup), sebelum efekif diberlakukan.

“Kalau di Surabaya dendanya kan Rp 250.000. Di Tulungagung tentu akan menyesuaika, mengacu pada PAD,” sambung Genot.

Saat ini Satpol PP Tulungagung masih menggunakan sanksi sosial untuk para pelanggar protokol kesehatan.

Sanksi ringan bisa berupa menghafal Pancasila, menyanyikan lagu wajib atau Indonesia Raya.

Sedangkan sanksi berat melakukan kerja sosial, membersihkan sarana umum seperti masjid, taman dan pemakaman.

Bupati Tulungagung, Maryoto Birowo yang ditemui di lokasi terpisah mengatakan, saat ini pihaknya tengah membahas Perbup yang merujuk pada Pergub Jatim 53/2020.

Perbup ini nantinya akan menggantikan Perbup 55 tahun 2020, yang mengatur penerapan protokol kesehatan di Tulungagung.

Salah satu poin yang menjadi fokus pembahasan adalah besaran sanksi denda.

“Kami efektifkan dulu sosialisasi. Masyarakat harus tahu, ke depan bisa kena sanksi denda,” terang Maryoto.

Dengan Perbup baru ini, nantinya denda akan masuk ke kas daerah.

Secara umum Maryoto menilai, warga Tulungagung sudah mematuhi protokol kesehatan.

Namun sering kali ada yang menggampangkan, beraktivitas tidak jauh dari rumah.

“Misalnya keluar sebentar dekat rumahnya, dia malas pakai masker. Tingkat kepatuhan bermasker sekitar 90 persen,” pungkas Maryoto.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved