Breaking News:

Berita Surabaya Hari Ini

Daftar Larangan Selama Kampanye Pilkada Serentak 2020, Termasuk Konser Musik

KPU melarang aktivitas kampanye yang berpotensi menimbulkan kerumunan besar, termasuk konser musik.

Tribun Batam
Ilustrasi 

SURYAMALANG.COM, SURABAYA - KPU melarang aktivitas kampanye yang berpotensi menimbulkan kerumunan besar, termasuk konser musik.

Kepastian ini disampaikan KPU dengan terbitnya Peraturan KPU (PKPU) nomor 13 tahun 2020.

"KPU merespon aspirasi para pihak terkait kampanye yang berpotensi mendatangkan kerumunan," kata Gogot Cahyo Bagaskoro, Komisioner KPU Jawa Timur kepada SURYAMALANG.COM, Kamis (24/9/2020).

"PKPU 13/2020 Tentang Perubahan Kedua PKPU 6 Tahun 2020 Tentang Pelaksanaan Pemilihan Dalam Kondisi Bencana Non Alam telah terbit," kata Gogot.

Mengutip Pasal 88C dalam PKPU tersebut, ada sejumlah larangan bentuk kampanye bagi para pasangan calon.

Larangan ini berlaku untuk partai politik atau gabungan partai politik, pasangan calon, tim kampanye, dan/atau pihak lain.

Di antaranya: rapat umum, kegiatan kebudayaan berupa pentas seni, panen raya, dan/atau konser musik, hingga kegiatan olahraga berupa gerak jalan santai, dan/atau sepeda santai.

PKPU ini juga melarang perlombaan, kegiatan sosial berupa bazar dan/atau donor darah; dan/atau peringatan hari ulang tahun partai politik.

"Jadi, berbagai kampanye dalam bentuk lain di atas, tidak lagi diperbolehkan. Mari sama-sama menjaga protokol kesehatan, agar semua tahapan pemilihan tidak menyebabkan munculnya cluster baru penyebaran covid 19," kata Gogot.

Sanksi bisa berupa peringatan tertulis oleh Bawaslu provinsi atau Bawaslu kabupaten/kota pada saat terjadinya pelanggaran.

Namun, apabila peringatan tertulis tak diindahkan, Bawaslu provinsi atau Bawaslu kabupaten/kota berhak melakukan penghentian dan pembubaran kegiatan kampanye di tempat terjadinya pelanggaran.

Sekalipun banyak larangan, Komisioner yang membawahi Divisi Sosialisasi, Pendidikan Pemilih dan Partisipasi Masyarakat ini optimistis minat masyarakat tetap tinggi.

"Jangan khawatir! Tetap ramai dan seru. Tapi ramai dan serunya tidak harus saat masa kampanye," katanya.

Pihaknya mengajak masyarakat untuk memberikan suara di TPS pada 9 Desember mendatang.

"Mending, nanti ramai dan serunya saat Pemungutan Suara 9 Desember 2020. Kami menunggu di TPS," terang Gogot.

Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved