Berita Malang Hari Ini

Dewan Soroti Persoalan Tanah Makam di Kota Malang, Minta Ada Penambahan Lahan di Tahun 2021

Persoalan lahan makam di Kota Malang kembali menjadi sorotan anggota DPRD Kota Malang dari Fraksi Damai, Lookh Mahfud.

SURYAMALANG.COM/Hayu Yudha Prabowo
TPU Muharto, Kota Malang. 

SURYAMALANG.COM, KLOJEN - Persoalan lahan makam di Kota Malang kembali menjadi sorotan anggota DPRD Kota Malang dari Fraksi Damai, Lookh Mahfud.

Dia meminta di tahun 2021 mendatang, ada penambahan lahan makam.

Mengingat Pemerintah Kota Malang masih memiliki ribuan aset tanah di sejumlah titik.

"Persoalan tanah makam ini jangan sampai menjadi perdebatan warga. Ini yang harus menjadi catatan," ucapnya belum ini.

Pernyataan yang disampaikan oleh politisi PAN tersebut, setelah dirinya melihat ada salah seorang warga yang meninggal dunia namun tak kunjung segera disemayamkan.

Hal tersebut dikarenakan, persoalan lahan makam di Kota Malang yang kurang.

Untuk itu, lookh meminta kepada Pemkot Malang, agar persoalan lahan makam ini tidak menjadi perdebatan di kalangan bawah, dalam hal ini warga.

"Ini ironis. Kasihan warga yang berduka. Intinya jangan sampai ada perdebatan lagi antar warga dengan pihak berduka."

"Kalau ini terjadi terus, artinya Pemkot Malang tidak mampu menyelesaikan orang yang meninggal dunia," ucapnya.

Sementara itu, berkaitan dengan persoalan lahan makam, Pemkot Malang berencana menambah lahan makam di Kota Malang.

Rencananya penambahan lahan makam tersebut akan ditempatkan di daerah wilayah Kecamatan Kedungkandang.

"Nanti kan harus beli lahan makam dulu. Yang prosesnya harus dimulai dengan ditentukannya lokasinya terlebih dahulu," ucap Wali Kota Malang, Sutiaji beberapa waktu lalu.

Baru setelah itu, lanjut Sutiaji melangkah kepada kesepakatan harga dan kemudian Pemkot Malang baru menganggarkan.

Akan tetapi, proses penentuan lokasi hingga saat ini belum disampaikan oleh orang nomor satu di Kota Malang itu untuk menghindari adanya spekulan tanah.

"Kita masih mencari titik lokasinya di mana. Kalau kami tentukan sekarang takutnya banyak spekulan tanah. Jadi belum dulu," tandasnya.

Sumber: Surya Malang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved