Breaking News:

Postingan Terakhir Pramugari yang Tewas Dibunuh Saat Pesta Bak Firasat, Sempat Beri 'Sinyal Pamit'

Inilah postingan terakhir pramugari yang tewas dibunuh saat pesta bak firasat sebelum meninggal. Berikan sinyal pamit yang menyiratkan perpisahan.

Kolase Eva Vn Via Tribun Wiki
Postingan terakhir pramugari yang tewas dibunuh saat pesta bak firasat 

SURYAMALAG.COM - Inilah postingan terakhir pramugari yang tewas dibunuh saat pesta bak firasat sebelum meninggal.

Melalui status di akun Instagram miliknya, Christine Angelica Dacera (23) sempat memberikan sinyal pamit yang menyiratkan perpisahan.

Tak hanya itu pramugari cantik ini juga sempat memposting foto dengan status menakutkan, pada 3 hari sebelum kematiannya.

Pada 28 Desember 2020, Christine membagikan foto mengenakan alat pelindung, mengenakan topeng, berdiri di depan pintu kabin, dengan keterangan. "Last flight for this one helluva year"

Tak menyangka bahwa itu juga penerbangan terakhir dari kehidupan gadis berusia 23 tahun itu.

Status pramugari Christine Angelica Dacera di Instagram yang menyiratkan kepergian dirinya.
Status pramugari Christine Angelica Dacera di Instagram yang menyiratkan kepergian dirinya. (Eva.vn)

Baca juga: Pramugari Ditemukan Membiru di Kamar Mandi Hotel, Ada Bekas Cairan di Paha, 11 Pria Kini Diburu

Baca juga: Rekaman CCTV Pramugari Cantik Sebelum Dibunuh Saat Pesta, Pernah Menang Kontes Kecantikan Filipina

Polisi Filipina telah menangkap tiga tersangka kasus tersebut.

Mereka adalah John Pascual Dela Serna III (27), Rommel Daluro Galido (29), dan John Paul Reyes Halili (25).

Delapan tersangka lain yang juga diidentifikasi terlibat adalah Gregorio Angelo de Guzman, Louie de Lima, Clark Jezreel Rapinan, Rey Englis, Mark Anthony Rosales, Jammyr Cunanan, Valentine Rosales, dan Ed Madrid.

Polisi sudah mendaftarkan kasus tersebut ke kantor kejaksaan.

Melansir Tribun Wiki dari eva.vn: Pramugari yang Dibunuh dan Diperkosa oleh Geng Beri 'Sinyal Pamit' lewat Instagram 3 Hari Sebelumnya, dari ke 11 tersangka ini, korban hanya mengenal tiga orang.

Peristiwa yang menarik perhatian secara global ini bermula saat sekelompok teman Christine mengadakan pesta Tahun Baru di City Garden Hotel, Makati City.

Pada pagi hari tanggal 1 Januari 2021, Christine ditemukan tidak sadarkan diri di bak mandi.

Christine semasa hidup. Ia memberi isyarat lewat status di akun Instagramnya.
Christine semasa hidup. Ia memberi isyarat lewat status di akun Instagramnya. (Eva.vn)

Dia dibawa ke rumah sakit darurat tetapi tidak selamat.

Penyebab kematiannya diyakini sebagai aneurisma aorta.

Melalui autopsi, polisi menemukan alat kelamin Christine robek dan ada bekas sperma.

Selain itu, tubuhnya memiliki banyak luka memar dan lecet.

Sebelumnya, korban masih menelepon ibunya untuk membicarakan perayaan tahun baru bersama teman-temannya.

Baca juga: Kebijakan Baru WhatsApp Mulai 8 Februari 2021, Tak Setuju Maka Akun WA Hilang, Bikin Panik Pengguna

Baca juga: 11 Fakta Sosok Nobu Alias MYD, Pria yang Beradegan di Video Syur Gisel saat Masih Istri Gading

Pada 5 Januari, laman portal News Entertainment juga memposting ulang baris status 2 dari 8 tersangka yang belum ditangkap terkait insiden tersebut.

Ini dikatakan sebagai kesaksian dua tersangka, yang menyatakan bahwa dia tidak terlibat dalam kasus tersebut, dan pada saat yang sama, ingin "bersumpah" kepada media untuk membesar-besarkan dan merajut detail, menyalahkan orang yang tidak terkait.

Di halaman pribadinya, Rey Englis - salah satu tersangka, menulis: "Kebenaran akan segera terungkap.

Maka saya tidak membutuhkan permintaan maaf semua orang tetapi berdoa untuk iman, dan keluarganya (Christine). Saya tidak akan pernah menonaktifkan akun media sosial saya. "

Status tersangka Rey Englis di akun Facebook miliknya.
Status tersangka Rey Englis di akun Facebook miliknya. (Eva.vn)

Sementara itu, tersangka lainnya, Valentine Rosales, juga menulis di laman pribadinya:

"Media sosial, media itu palsu dan menjijikkan. Saya menunggu laporan resmi autopsi. Mungkin Tuhan adalah saksinya. harus selalu menang ".

Pada tanggal 5 Januari, Philippine Airlines menyatakan duka cita atas kepergian Christine:

"Kami menyampaikan duka cita kami atas kematian tragis Christine Angelica Dacera pada 1 Januari setelah perayaan penyambutan. Tahun baru di Makati.

Dia anggota kru yang luar biasa dan profesional. Kolega dan teman-temannya akan merindukannya. "

Status tersangka lainnya, Valentine Rosales, di akun Facebook miliknya.
Status tersangka lainnya, Valentine Rosales, di akun Facebook miliknya. (Eva.vn)

Walikota Makati, Abigail Binay, juga menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban, dan memerintahkan polisi kota untuk melakukan penyelidikan menyeluruh atas kejadian tersebut.

Sementara itu, polisi mengimbau masyarakat untuk tidak memposting informasi dan spekulasi yang tidak diverifikasi di jejaring sosial, yang mempengaruhi penyelidikan kasus tersebut.

Tersangka Mengaku Gay, Tegaskan Tak Bersalah

Salah seorang tersangka yang terlibat dalam runner-up dan pramugari Filipina telah menyatakan bahwa dia tidak terlibat dalam kasus tersebut dan tidak berniat untuk bersembunyi.

Salah seorang tersangka, Gregorio de Guzman, putra penyanyi Claire dela Fuente, telah angkat bicara dan membantah terlibat dalam kasus pemerkosaan dan pembunuhan.

Gregorio, yang ternyata juga seorang pramugara, mengatakan menuduhnya memperkosa Christine tidak masuk akal karena dia "bukan pria straight".

Gregorio berbagi di CNN Filipina:

"Bagaimana bisa pemerkosaan? Saya gay. Saya tidak pernah berhubungan seks dengan wanita. Apa yang dikatakan orang menyakitkan, mereka tidak tahu apa.

Dia adalah satu-satunya gadis di grup dan diperlakukan seperti seorang putri. "

Gregorio mengatakan pada hari kejadian, dia pergi ke City Garden Hotel, Makati City untuk bermain dengan sekelompok teman.

Setelah pesta selesai, mereka semua pergi tidur nyenyak dan ketika mereka bangun, mereka menemukan korban Christine terbaring tak sadarkan diri di bak mandi hotel.

Gregorio menegaskan bahwa dia mencoba untuk menghidupkan kembali Christine:

"Saya memeriksa hidungnya untuk melihat apakah dia masih bernapas tetapi tidak melihat apa-apa. Saya terus memeriksa detak jantungnya dan kemudian memberikan CPR-nya. Saya melanjutkan.

Kami memanggilnya. Kami mengangkatnya keluar dari bak mandi dan menemukan tubuhnya masih hangat. Itu sebabnya kami pikir kami masih bisa menyelamatkannya. "

Gregorio menambahkan bahwa dia membawa Christine ke ruang gawat darurat bersama beberapa orang, kemudian melapor ke polisi.

"Kami ada di sana. Kami tidak pernah meninggalkan Christine sampai menit terakhir. Kami tidak menyerah. Dia tertinggal, jadi apa yang dikatakan semua orang menakutkan."

Gregorio mengatakan dia menunggu sekitar pukul 04.00 tetapi belum ada pernyataan yang dibuat saat itu.

Setelah itu, Gregorio kembali dengan pengacaranya.

Dia menegaskan bahwa dia tidak berniat bersembunyi dan bersedia bekerja sama dengan pihak berwenang untuk menyelidiki kematian Christine.

"Setelah pukul 04:00, saya pergi dengan pengacara saya karena saya terlalu lelah. Pengacara mengkhawatirkan saya jadi bertanya kepada polisi apakah saya boleh pulang.

Mereka bahkan tidak meminta untuk melapor. Saya. memberi mereka informasi, saya tidak menyembunyikan atau menyembunyikan.

Meskipun saya baru bertemu dengannya (Christine) dia adalah manusia, dia tidak pantas menerima apa yang terjadi ", Gregorio berbicara.

Gregorio menegaskan bahwa dia tidak terlibat dalam kematian Christine.

Selain itu, Gregorio juga memberikan beberapa detail yang mencurigakan.

Dia berasumsi bahwa Christine tidak diperkosa.

Gregorio mengatakan tidak menemukan jejak kekerasan saat melihat tubuh Christine, bertentangan dengan pernyataan polisi.

Gregorio berpendapat bahwa tanda memar di tubuh Christine mungkin berasal dari fakta bahwa mereka menariknya keluar dari bak mandi atau mengangkatnya ke ambulans.

Namun, keluarga Christine masih percaya bahwa korban mungkin telah dibius dan kemudian diperkosa.

Christine Angelica Dacera, pramugari Philippine Airlines yang dibunuh saat pesta Tahun Baru 2021
Christine Angelica Dacera, pramugari Philippine Airlines yang dibunuh saat pesta Tahun Baru 2021 (EVA.VN)

Keluarga korban saat ini sedang menunggu hasil autopsi.

Sebelum kisruh informasi dan spekulasi di jejaring sosial, Gregorio de Guzman juga mengimbau setiap orang untuk tidak menyebarkan informasi palsu.

Ibunya, penyanyi Claire dela Fuente, juga menambahkan.

"Kami tidak menyembunyikan apa pun dan saya percaya putra kami. Anak saya gay. Saya sudah tahu itu sejak dia masih kecil. Kami hanya ingin semua orang melihat keadilan.

Kami mencari keadilan untuk Christine. Jangan memenjarakan orang yang tidak bersalah.

Baca juga: Sepekan Tidur Bareng 2 Cowok di Hotel, Cewek Penghibur Ditemukan Tewas Dicekik dan Dibekap Bantal

Baca juga: Gadis 16 Tahun Nekat Ajak Pacar Nikah, Berawal Takut Dimarahi Sang Ibu Kini Bikin Keluarga Syok

Penulis: Ratih Fardiyah
Editor: Adrianus Adhi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved