Breaking News:

Berita Banyuwangi

Mengenang Maestro Tari Sumitro Hadi, Pemkab Banyuwangi Gelar Festival Sulur Kembang

Mengenang Maestro Tari Sumitro Hadi, Pemkab Banyuwangi Gelar Festival Sulur Kembang

SURYAMALANG.COM/Haorrahman
Mengenang Sumitro Hadi, maestro tari Banyuwangi, pemkab menggelar Festival Sulur Kembang 2. 

SURYAMALANG.COM, BANYUWANGI - Mengenang karya-karya hebat Sumitro Hadi, maestro tari Banyuwangi, pemkab menggelar Festival Sulur Kembang 2, Sebuah pagelaran tari lintas generasi yang menampilkan kreasi-kreasi apik Sumitro Hadi semasa hidupnya.

Sumitro Hadi adalah seniman tari asal Banyuwangi yang wafat akhir tahun 2020 lalu. Dia telah melahirkan sekitar 130 karya baik tarian dan gendhing/lagu. Sumitro dikenal sebagai koreografer dan pimpinan Sanggar Tari Jingga Putih Rogojampi dan merupakan salah satu koreografer Festival Gandrung Sewu. 

Sumitro juga dikenal sebagai Maestro Gandrung, sebab tiga karya tariannya, Jejer Gandrung, Jejer Jaran Dawuk dan pertunjukan gandrungan telah didaftarkan di departemen hukum dan hak asasi manusia pada 2004 dan berhasil mendapatkan sertifikat HAKI (Hak Atas Kekayaan Intelektual).

Menampilkan puluhan penari lintas generasi, Festival Sulur Kembang 2 sukses digelar di Hotel Aston Banyuwangi, pada Jumat malam (12/3/2021). Sulur kembang sendiri diartikan bunga yang menjalar kemana-kemana. Sebuah penggambaran dari seorang Sumitro Hadi yang menyulurkan ilmunya kepada anak didiknya.

Pagelaran tersebut menyajikan beberapa karya dari maestro tari Sumitro Hadi, yang telah menciptakan tari seperti Onclang Kidang, Walang Kadung, Gandrung Dor, Rodat Syiiran, dan Kembang Pesisiran.

Wakil Bupati Banyuwangi Sugirah yang hadir dalam acara tersebut mengatakan pagelaran seni budaya seperti ini merupakan perwujudan dari konsep ajaran Trisakti yang digagas Bung Karno. Dimana salah satunya berisi berkepribadian dalam berkebudayaan.

“Berkepribadian dalam berkebudayaan inilah yang saat ini sedang dilestarikan oleh kita semua di sini, khususnya para tokoh seni dan budayawan Banyuwangi,” ungkap Sugirah.

Menurut Sugirah, seni kebudayaan Banyuwangi juga dianggap sangat menunjang sektor wisata di Kabupaten Banyuwangi. Salah satu sektor andalan Kabupaten Banyuwangi pada beberapa tahun terakhir sebagai penggerak ekonomi masyarakat.

"Banyak wisatawan tertarik datang ke Banyuwangi karena atraksi seni kita yang menarik dan beragam. Saya percaya, seni dan budaya yang dimiliki Banyuwangi,  ke depan akan memberikan warna sendiri terhadap kemajuan pariwisata yang akan datang,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Wabup Sugirah juga memberikan tali asih kepada istri Sumitro Hadi, Sri Uniyati. Sebagai penghargaan dan perhatian kepada keluarga seniman Banyuwangi.

Acara puncak Festival Sulur Kembang itu menampilkan kolaborasi yang disusun secara medley oleh sanggar seni Lang-Lang Buana. Pendiri Lang-lang Buana, Sabar Harianto, adalah penari yang mendapat didikan langsung dari Sumitro Hadi.

Sugirah menilai event ini membuktikan jika budaya Banyuwangi memiliki potensi besar yang harus terus digali dan dilestarikan. “Kedepan saya berharap pagelaran budaya adiluhung ini tidak hanya digelar di hotel-hotel, namun segera digelar di destinasi wisata ketika pandemi sudah reda di Tanah Blambangan,” pungkas Sugirah.

Penulis: Haorrahman
Editor: eko darmoko
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved