Breaking News:

Berita Gresik Hari Ini

Emak-Emak 3 Anak di Gresik 'Berjihad' Jadi Relawan Pemulasaraan Jenazah, Sempat Ditentang Keluarga

Tidak ada raut kesedihan di wajah Juliati dalam pengukuhan relawan pemulasaraan jenazah Covid-19 di halaman kantor Bupati Gresik.

Editor: isy
willy abraham/suryamalang.com
Juliati (kiri) menjadi relawan pemulasaraan jenazah Covid-19 Gresik demi amal saleh, Rabu (21/7/2021). 

Berita Gresik Hari Ini
Reporter: Willy Abraham
Editor: Irwan Sy (ISY)

SURYAMALANG.COM | GRESIK - Tidak ada raut kesedihan di wajah Juliati dalam pengukuhan relawan pemulasaraan jenazah Covid-19 di halaman kantor Bupati Gresik.

Dia berdiri di depan mewakili kaum perempuan secara simbolis mengenakan jaket bertulis relawan.

Wanita berusia 49 tahun ini adalah seorang ibu rumah tangga yang tiga orang anak dan cucu yang tinggal di kawasan Perum Permata Suci, Desa Suci, Kecamatan Manyar.

Dia terpanggil melihat angka kasus kematian Covid-19 tinggi.

Banyak tenaga kesehatan kewalahan.

Pasalnya sebelum pandemi Covid-19, dia adalah petugas pemulasaraan jenazah di tempat tinggalnya.

Kala itu ia menjalankan tugasnya tanpa mengenakan peralatan lengkap.

Hal itu berbeda dari yang didapatnya sekarang.

"Saya tidak punya APD selama ini. Saya berpikir bagaimana mengamalkan ilmu saya, selama setahun. Karena merasa rugi, punya pengetahuan dan keahlian tapi tidak bisa mengaplikasikan karena tidak punya APD. Tidak ikut membantu," kata dia.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved