Breaking News:

Berita Malang Hari Ini

Diversi Gagal, Kasus Penyeroyokan Siswi SD di Kota Malang Jalan Terus

Kasus pengeroyokan terhadap siswi SD berusia 13 tahun di Kota Malang dipastikan jalan terus.

Penulis: Kukuh Kurniawan | Editor: Zainuddin
Tribunnews.com
Ilustrasi 

Reporter : Kukuh Kurniawan

SURYAMALANG.COM, MALANG - Kasus pengeroyokan terhadap siswi SD berusia 13 tahun di Kota Malang dipastikan jalan terus.

Upaya diversi antara ibu korban dengan para tersangka di tingkat kepolisian telah gagal.

"Hari ini kami memenuhi panggilan dari Polresta Malang Kota untuk agenda diversi. Ibu korban, para tersangka, orang tua tersangka, penasehat hukum tersangka, dan Bapas Malang hadir."

"Kami telah berupaya dan memberi pengertian kepada ibu korban. Karena korban trauma, ibu korban minta mendapat keadilan, sehingga proses diversi gagal," ujar Leo Permana, penasehat hukum korban kepada SURYAMALANG.COM, Senin (6/12/2021).

Ketua DPC Ikadin Malang Raya ini menjelaskan penasehat hukum tersangka telah memohon kepada ibu korban untuk upaya diversi tercapai.

"Tetapi, ibu korban bersikukuh mencari keadilan melalui jalur hukum. Saat upaya diversi tadi, beberapa tersangka terlihat menyesal, dan ada tersangka yang tidak menyesal. Para tersangka ini sudah minta maaf secara lisan kepada ibu korban," terangnya.

Diversi merupakan pengalihan penyelesaian perkara anak dari proses peradilan pidana ke proses di luar peradilan pidana sesuai Pasal 1 angka 7 UU nomor 11/2012 Tentang Sistem Peradilan Pidana Anak.

Leo mengungkapkan upaya diversi ini hanya untuk perkara pengeroyokan.

"Untuk perkara pelecehan seksual, tidak bisa dilakukan diversi karena ancaman hukumannya di atas tujuh tahun," bebernya.

Halaman
12
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved