Breaking News:

Surabaya

Bikin Haru, Buruh Tani ini Merawat Suami dan Anaknya yang Terkena Kanker

Vonis kanker otak diterima suaminya pada tahun 2013, saat kedua anaknya yang kembar menginjak usia 5 tahun.

Penulis: sulvi sofiana | Editor: Adrianus Adhi
SURYAMALANG.COM/Sulvi Sofiana
Nanik (32) bersama anaknya Muhammad Rizky (8) yang menderita kanker nasofaring saat melakukan evaluasi perawatan di RSUD Dr Soetomo,Jumat (3/2/2017). 

SURYAMALANG.com, SURABAYA - Peringatan hari kanker sedunia menjadi refleksi akan pengaruh kanker yang tak hanya berdampak pada satu individu, tetapi juga anggota keluarga lainnya.

Sebab diagnosa kanker tidak semuanya dapat diketahui dengan mudah. Pengobatan dan perawatannya juga membutuhkan waktu tak singkat.

Hal ini juga dirasakan Nanik (32), warga Jombang ini sejak 2013 sudah harus merawat anggota keluarganya yang menderita kanker.

Hal ini dimulai dari suaminya yang sejak 2008 dikira mengidap epilepsi karena sering sakit kepala dan kejang.

Vonis kanker otak diterima suaminya pada tahun 2013, saat kedua anaknya yang kembar menginjak usia 5 tahun.

“Tahu kalau sudah sakit pas nikah, itu dibantu dinas sosial buat periksa, saat itu sudah diprediksi bertahan setahun. Obat-obatan juga tidak banyak membantu sampai suami saya meninggal tahun 2014,” ungkapnya ketika ditemui di RSUD Dr Soetomo, Jumat (3/2/2017).

Tak berhenti setelah kehilangan suaminya, vonis kanker juga harus diterima salah satu anaknya, Muhammad Rizky (8) yang saat itu berusia 6 tahun.

Rizky kecil yang memang mudah lelah mulai sering sakit kepala dan mimisan. Hingga rumah sakit daerah mengatakan Rizky menderita kanker nasofaring.

“Sudah dibedah 2 kali di rumah sakit daerah, tapi bengkak di leher malah naik ke kepala. Dan usia operasi benjolan di leher juga masih ada,” ungkapnya.

Rizky akhirnya dirujuk ke rumah sakit tersier di Surabaya inj untuk dilakukan biopsi.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved