Bekasi

Pemkot Bekasi Menolak, Trase Akhir Tol Becakayu Berubah

#BEKASI - Trase akhir ruas tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) di Kota Bekasi dipastikan berubah.

Editor: yuli
WARTA KOTA/FITRIYANDI AL FAJRI
Presiden Joko Widodo meresmikan dua seksi ruas Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu), Jumat (3/11/2017) pagi. 

SURYAMALANG.COM, BEKASI - Trase akhir ruas tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) di Kota Bekasi dipastikan berubah.

Pada pembangunan berikutnya di tahun 2018 mendatang, trase akhir ruas tol ini tidak lagi berada di Ganda Agung, Bekasi Timur tapi sampai Junction Tambun, Kabupaten Bekasi.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Herry Trisaputra Zuna mengatakan, ada beberapa pertimbangan dari pemerintah pusat untuk mengubah trase akhir Becakayu.

Salah satunya, penolakan Pemerintah Kota Bekasi yang tidak mengkhendaki ruas tol layang ini melewati Jalan Ahmad Yani, Bekasi Selatan.

Kota Bekasi menolak tol layang ini karena dianggap mengganggu estetika kota.

Apalagi Jalan Ahmad Yani merupakan jalan protokol, sekaligus gerbang masuk ke pusat kota.

“Saat di Bekasi Barat, trase tidak dibelokkan ke kiri (utara) Jalan Ahmad Yani, tapi terus ke arah timur (Jalan Mayor Hasibuan) sampai Junction Tambun,” kata Herry pada Jumat (3/11/2017).

Herry mengatakan, pertimbangan lainnya adalah biaya pembebasan lahan di daerah utara diproyeksi bakal menelan dana yang besar.

Soalnya di sana ada beberapa pengembang properti, sehingga tanah dan bangunan yang akan dibebaskan cukup tinggi.

Karena itu, pihaknya mengalihkan trase akhir ke arah timur melintasi Kalimalang.

“Meski di sana tanahnya kebanyakan milik pemerintah, tapi ada beberapa spot bidang lahan warga yang tetap kita bebaskan juga,” jelasnya.

Dia meyakini, perubahan trase akhir ini tidak akan berdampak pada lalu lintas di pusat Kota Bekasi.

Bahkan dia menilai, keberadaan ruas tol ini justru membantu pengendara yang berkategori komuter di sisi timur untuk menuju pusat kota.

“Demmand (permintaan) untuk dibuatkan trase di sana juga cukup tinggi berdasarkan kajian,” katanya.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved