Malang Raya

Dilematis BP2D Kota Malang, Ditarget Pendapatan Rp 500 M Tapi Banyak WP Minta Keringanan Pajak

Ditarget pendapatan pajak Rp 500 Milyar pada tahun 2019, yang terjadi justru semakin banyak Wajib Pajak yang mengajukan keringanan pembayaran.

Dilematis BP2D Kota Malang, Ditarget Pendapatan Rp 500 M Tapi Banyak WP Minta Keringanan Pajak
Ist
Kepala BP2D Kota Malang, Ade Herawanto di ruang kerjanya dengan poster berpesan "Diharap tidak berlagak miskin dengan meminta keringanan pajak". 

SURYAMALANG.COM, KLOJEN - Situasi dilematis tengah dihadapi Badan Pelayanan Pajak Daerah (BP2D) Kota Malang. Ditarget mampu membukukan lebih dari Rp 500 Milyar pendapatan pajak pada tahun 2019, yang terjadi justru semakin banyak Wajib Pajak (WP) yang mengajukan keringanan pembayaran.

Di awal Mei saja, sudah ada ratusan berkas pengajuan pengurangan dan keringanan pajak yang menumpuk di meja Kepala BP2D Ade Herawanto.

“Tentu saja ini situasi yang ironis. Di saat kami harus mampu mencapai target yang sedemikian tinggi, namun di sisi lain semakin banyak masyarakat yang mengajukan permohonan keringanan untuk berbagai pembayaran pajak daerah,” kata Ade Harwanto yang juga Sam Ade d’Kross, sapaan akrabnya, Jumat (10/5/2019).

Mekanisme pemberian pengurangan memang tidak menyalahi aturan. Prosedurnya bahkan tertuang dalam aturan baku. Misalnya, khusus untuk pajak tanah yaitu Pajak Bumi & Bangunan (PBB) diatur dalam Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah & Retribusi Daerah serta Peraturan Walikota (Perwal) Nomor 15 Tahun 2013.

“Atas persetujuan Wali Kota, kami memang bisa memberikan pengurangan dan keringan PBB dengan persentase maksimal hingga 75 persen. Namun ada klasifikasi khusus dan tata cara yang berlaku,” sambungnya.

Sedangkan untuk keringanan Pajak Bea Perolehan Hak atas Tanah & Bangunan (BPHTB) atau biasa disebut pajak jual beli mengacu UU No 28 Tahun 2009 dan juga Peraturan Daerah (Perda) No 15 Tahun 2010 dengan persentase keringanan maksimal 25 persen. Sementara untuk pajak daerah lainnya berlaku keringanan hingga maksimal 50 persen.

WP yang berhak mengajukan pengurangan atau keringanan adalah veteran pembela kemerdekaan, pensiunan PNS/BUMD/BUMN, masyarakat berpenghasilan rendah, WP yang NJOP-nya meningkat akibat perubahan lingkungan dan WP Badan. Adapun objek pajak yang bisa dikenai pengurangan yaitu objek berupa cagar budaya, lahan pertanian, perkebunan, perikanan, peternakan yang hasilnya terbatas dan objek pajak karena bencana alam.

Menyikapi hal ini, Ade berharap masyarakat bisa lebih bijak dalam mengajukan permohonan keringanan pajak daerah.

“Jadi tidak semua WP bisa serta merta mengajukan keringanan. Kami pun tidak tebang pilih dalam memberikan pengurangan. Ada aspek kelayakan dan pertimbangan seperti parameter kondisi sosial, ekonomi serta WP memang benar-benar memenuhi persyaratan. Semua juga harus selaras dengan regulasi,” tegasnya.

Mantan Kabag Humas Pemkot Malang ini lantas menunjukkan contoh imbauan yang terpampang di ruang kerjanya. Ada tulisan ‘Diharap tidak berlagak miskin dengan meminta keringanan pajak'. Tulisan itu bermaksud agar masyarakat tidak berbondong-bondong mengajukan keberatan atau memohon keringanan padahal sebenarnya mereka sanggup membayar kewajibannya.

Penulis: Benni Indo
Editor: Achmad Amru Muiz
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved