Oknum Juru Parkir Alun-alun Malang yang Patok 50 Ribu Bus di Kantor Polisi, Ini 6 Fakta Tentangnya

Ini Oknum Juru Parkir Alun-alun Malang yang Patok 50 Ribu Bus kini di Kantor Polisi, Simak 5 Fakta Tentangnya

Oknum Juru Parkir Alun-alun Malang yang Patok 50 Ribu Bus di Kantor Polisi, Ini 6 Fakta Tentangnya
Suryamalang/Rifky Edgar
Oknum Juru Parkir Alun-alun Malang yang Patok 50 Ribu Bus di Kantor Polisi, Ini 5 Fakta Tentangnya 

4. Tanggapan Wali Kota Malang

Dikutip dari Kompas.com, Wali Kota Malang Sutiaji menilai bahwa juru parkir di area Alun-Alun Merdeka Kota Malang yang tarik bus Rp 50.000 sebagai tindakan pemerasan.

Sutiaji mengaku sudah menindaklanjuti pungutan parkir di luar ketentuan itu dan mengancam akan membawanya ke ranah pidana.

"Sekarang sudah membuat surat pernyataan. Ketika nanti dia tidak mau berubah maka kasus pidananya mau dinaikkan. Karena dia pemerasan," katanya usai rapat paripurna di Gedung DPRD Kota Malang, Senin (17/6/2019).

"Sudah ditangani oleh Dinas Perhubungan. Mereka sudah dilakukan pemanggilan, pembinaan. Itu bukan oknum orang di luar petugas parkir, tapi memang petugas parkir," jelasnya.

Bagi Sutiaji, kasus tersebut akan dijadikan sebagai momentum untuk memperbaiki sistem parkir di Kota Malang. Apalagi, sampai saat ini Kasi Parkir di Dinas Perhubungan Kota Malang masih dipimpin oleh seorang pelaksana tugas (Plt).

"Makanya itu menjadi pintu masuk menjadi acuan bersama-sama. Karena Plt-nya perempuan. Nanti akan di isi (Kasi definitif)," jelasnya.

5. Dapat Teguran Keras dan Terancam Pidana

Hingga berita ini diturunkan, Polisi masih melakukan pemeriksaan terhadap kasus pemungutan liar ini.

Saat ini Panut juga dikabarkan sudah mendapatkan teguran keras dan menandatangani surat perjanjian seperti yang dituturkan salah seorang petugas bernama Handi.

Halaman
1234
Penulis: Alif Nur Fitri Pratiwi
Editor: Adrianus Adhi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved