Jendela Dunia

Lockdown Dipercaya Bisa Perlambat Penyebaran Virus Corona, Indonesia Belum Melakukannya, Mengapa?

Tingginya penyebaran virus corona atau Covid-19 di sejumlah negara membuahkan kebijakan baru, yakni wilayah yang terkena virus corona di-lockdown

Stocktrek Images/Getty Images via Kompas.com
Ilustrasi Virus Corona 

Keputusan lockdown atau penguncian bisa dibuat di tingkat kota, maupun negara.

Hal-hal yang diterapkan saat penguncian bisa berupa menunda atau membatalkan pertemuan massal seperti event olahraga, konser, atau pertemuan keagamaan.

Selain itu, bisa juga menutup sekolah dan mendorong pembelajaran jarak jauh.

Selama wabah meluas, masyarakat juga diminta tetap berada di rumah jika sakit, menutup mulut atau mengenakan masker saat batuk dan bersin, serta membiasakan cuci tangan.

Lockdown di Italia

Dikutip dari Aljazeera, Selasa (10/3/2020), lockdown yang dilakukan di Italia merupakan penutupan secara nasional untuk membatasi penyebaran virus corona.

Orang-orang akan diizinkan bepergian hanya jika ada situasi kerja yang mendesak dan karena alasan kesehatan.

Jika berbohong, warga akan dihukum 3 bulan penjara hingga denda 206 Euro atau sekitar Rp 3.402.800.

Italia juga memberlakukan penangguhan acara olahraga serta upacara seperti pemakaman dan pernikahan.

Orang-orang juga diminta menjaga jarak 1 meter.

Halaman
1234
Editor: eko darmoko
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved