Breaking News:

Penantian Panjang Suami Istri di Madura Menunggu 21 Tahun Punya Anak, Dokter Terenyuh: Luar Biasa

Penantian panjang suami istri di Madura berbuah manis, 21 tahun menunggu punya anak kini lahir buah hati mereka, dokter terenyuh: mereka luar biasa

Penulis: Sarah Elnyora | Editor: Adrianus Adhi

Penulis: Sarah, Editor: Adrianus Adhi

SURYAMALANG.COM, MALANG - Pasangan suami istri asal Sampang, Madura menunggu 21 tahun untuk punya anak

Penantian panjang suami istri itu membuat dokter yang menangani program hamil mereka larut dalam haru. 

Dokter tersebut menyebut pasangan ini sangat luar biasa menanti dan berjuang untuk mendapat buah hati. 

Kisah suami istri ini viral setelah dokter membagikan kisah mereka melalu instagram @drbennyarifin atau akun Dr Benediktus seperti tertera pada kolom informasi akun.

Pada postingan, dokter Benediktus menjelaskan kesabaran pasangan suami istri ini menunggu kehadiran buah hatinya selama 21 tahun. 

'21 YEARS OF WAITING!!

Welcome December! Desember 2020 saya ini barangkali salah satu yang paling bermakna.

One of my remarkable moments.

Tuhan sangat baik, begitu baik!

Saya semakin menyadari kenapa saya diijinkan menjadi Spesialis Kebidanan & Kandungan. Utk menyaksikan kemuliaanNya' tulis dokter Benediktus memulai ceritanya. 

Baca juga: Rahasia Suami Disembunyikan di Kloset Kamar Mandi, Istri Syok Temukan Segepok Uang: Liciknya Suamiku

Baca juga: Mantan Pacar Finalis Miss Hong Kong Bunuh Diri Setelah Diputus, Tinggalkan Pesan Untuk Jessica Liu

Kisah suami istri 21 tahun menikah akhirnya dikaruniai anak pertama
Kisah suami istri 21 tahun menikah akhirnya dikaruniai anak pertama (Instagram @drbennyarifin)

Dokter Benediktus menulis, pasangan suami istri itu bernama Ibu Su’udiyah berusia 44 tahun dan Bapak Somidi berusia 51 tahun. 

Bayi mereka baru saja lahir dan diberi nama Aisyah.

Dokter Benediktus mengatakan Su’udiyah dan Somidi mengikuti program bayi tabung sejak satu tahun terkahir. 

'Mereka menunggu selama 21 tahun. Bayangkan 21 tahun!

Tuhan akhirnya menjawab ketaatan, ketekunan, dan keimanan mereka yg luar biasa' tulis Benediktus

Menurut Benediktus tidak mudah bagi pasangan yang memiliki masalah seperti Su’udiyah dan Somidi mempertahankan pernikahan. 

'Tidak banyak pasangan bisa bersama selama 21 tahun saling mensupport dan menguatkan agar tidak patah harapan memiliki buah hati' tulisnya. 

Baca juga: Perubahan Drastis Wajah Amanda Manopo dari Kecil Sampai Sekarang, Pemeran Andin Tetap Manis

Baca juga: Ibu Curiga Susu Bayinya Cepat Habis, Setelah Lihat CCTV Kelakuan Pengasuh Membuatnya Naik Pitam

Potret bahagia Somidi dan Su’udiyah 21 tahun menanti akahirnya buah hati mereka lahir
Potret bahagia Somidi dan Su’udiyah 21 tahun menanti akahirnya buah hati mereka lahir (Instagram @drbennyarifin)

Dokter Benediktus pun menceritakan perjuangan panjang suami istri ini demi memiliki keturunan.

'Saya menjadi saksi perjuangan mereka yang sangat tidak mudah.

Mereka tinggal 15 km di luar kota Sumenep, Dusun Pakondang Daya namanya, Madura.

Enam jam perjalanan dari Surabaya.

Demi menemui saya untuk konsultasi atau tindakan di pagi hari, mereka berangkat naik bus pukul 02.00 dini hari.

Bayangkan panjang ritual bayi tabung dan dituntut untuk tepat waktu dalam suntik dll.

Sehari harinya mereka berjualan keripik singkong di Komplek Asta Tinggi.

Direferensikan oleh sahabat saya, dr. Rahmi SpOG yg praktek di Sumenep, mereka datang menemui kami di @morulaivfsurabaya' tulis Benediktus. 

Baca juga: Dokter Muda Terjun Bebas Setelah Buka Pintu LIft Tak Ada Lantai di Dalamnya, Tewas di Tempat

Baca juga: Nasib Pengantin Pria Ditipu Calon Istri, Sudah Bersuami & Punya Anak, Calon Mertua juga Menutupi

Benediktus mengatakan proses bayi tabung mirip dengan pasien lainnya.

Setelah mendapat embryo, mereka bahkan harus menunggu hampir setahun sebelum berhasil ditransfer ke rahim.

Benediktus mengatakan, selama satu tahun itu pasangan suami istri bolak balik ke Morula.

Mereka juga sabar menanti rahim yang belum siap.

Dalam setiap pertemuan pasangan suami istri ini mengikuti protokol dengan tekun didampingi seorang suster. 

'Ketika berhasil hamil, saya masih ingat momen penuh haru tersebut, tidak banyak kata, tapi penuh tetesan air mata bahagia' tulis Benediktus. 

Baca juga: Respon Anak Sulung Nikita Mirzani Dengar Ibunya Mau Nikah Lagi, Malah Bilang 3 Kata ini

Baca juga: 7 Nakes Terpapar Covid-19, Satgas Tuban Tutup Puskesmas Parengan dan Puskesmas Tambakboyo

Bagi Benediktus, pertemuannya dengan pasangan suami istri asal Madura itu bukan suatu kebetulan. 

Benediktus meyakini semua ini adalah bagian dari rencana Yang Maha Kuasa dan Ia yakin akan indah pada waktunya. 

Terakhir, Benediktus mendoakan yang terbaik untuk dirinya, tim medis dan sang pasien. 

'Semoga itu pertanda agar saya dan KITA #SPREADKINDNESS lebih luas lagi.

Membagikan sukacita & harapan untuk semua.

Thank you Morula team Dr.Amang, Dr.Ali, Embryologist, Nurse, @lemiel_id & semuaa' tutup dokter Benediktus.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved