Ya Allah! Tangis Pilu Pengantin Wanita Indri Febrianti Sebelum Akad Nikah Digelar Dapat Kabar Tragis

Jelang akad nikah yang tinggal beberapa jam, musibah bencana tersebut membuyarkan pernikahan Indri Febrianti dan Dani Rusmawan (29)

Penulis: Ratih Fardiyah | Editor: Bebet Hidayat
Blogspot/law-justice
Ilustrasi - Ya Allah! Tangis Pilu Pengantin Wanita Indri Febrianti Sebelum Akad Nikah Digelar Dapat Kabar Tragis 

SURYAMALANG.COM - Suara tangis pilu pengantin wanita Indri Febrianti (23) tak bisa dibendung.

Beberapa jam sebelum akad nikah digelar, pengantin wanita Indri Febrianti mendapat kabar tragis, kedua orangtuanya termasuk dalam daftar 40 korban tewas tertimbun tanah longsor.

Kedua orangtua pengantin wanita, Kusnandar dan Neni Rohaeni menjadi korban tewas dalam bencana tanah longsor di Dusun Bojong Kondang, Desa Cihanjuang, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat pada Sabtu (9/1/2021) petang.

Ayahnya Baru Dilantik Jadi Kapolri, 3 Anak Listyo Sigit Prabowo Jadi Sorotan

Hal tersebut membuat Akad dan pesta pernikahan yang sejatinya akan dilaksanakan pada Minggu (10/1/2021) terpaksa harus ditunda.

Ilustrasi pernikahan sedarah
Ilustrasi pernikahan (Tribunnews)

Meski masih dalam suasana berkabung, akad nikah yang sejatinya akan dilanjutkan dengan pesta meriah tetap dilaksanakan secara sederhana.

Meski berbanding terbalik dengan apa yang telah direncakan sebelumnya karena dilangsungkan tanpa pesta pernikahan, akad nikah pasangan Indri dan Dani berjalan khidmat dan penuh makna.

Ya, akad nikah sederhana pasangan Indri dan Dani ini dilangsungkan di rumah kakak kandungnya, Dede, di Dusun Naringgul RT 02/04, Desa Sawahdadap, Kecamatan Cimanggung, Kamis (28/1/2021) pagi pukul 09.00 WIB.

Saat akad tersebut, Indri tampak tegar, tetap menahan duka mendalam yang dialaminya karena harus kehilangan kedua orangtuanya di momen sakral dalam hidupnya ini.

KRONOLOGI Lengkap Pasangan Gencet di Jalan Padahal Cuma Pelukan yang Bikin Heboh dan Jadi Viral

Calon suami, Dani, justru terlihat goyah karena beberapa kali terlihat menahan air mata untuk tidak turun ke pipinya.

"Sekarang Indri resmi menjadi istri saya. Mulai sekarang, saya yang bertanggungjawab, sekuat tenaga saya akan menjaganya, melindunginya, mengasihinya.

Kami ikhlas menerima cobaan yang Allah berikan dengan adanya musibah longsor kemarin," ujar Dani dikutip dari Kompas.com: "Kisah Pilu Indri dan Dani, Orangtua Terkubur Longsor Beberapa Jam Sebelum Akad Nikah".

Akad nikah pasangan Indri dan Andri berlangsung khidmat di tengah duka mendalam karena harus kehilangan kedua orangtuanya dalam musibah longsor. Akad berlangsung di Desa Sawahdadap, Cimanggung, Sumedang, Kamis (28/1/2021). (KOMPAS.com/AAM AMINULLAH)
Akad nikah pasangan Indri dan Andri berlangsung khidmat di tengah duka mendalam karena harus kehilangan kedua orangtuanya dalam musibah longsor. Akad berlangsung di Desa Sawahdadap, Cimanggung, Sumedang, Kamis (28/1/2021). (KOMPAS.com/AAM AMINULLAH) 

Indri sendiri tak kuasa berbicara dan enggan berbicara saat wartawan mencoba bertanya padanya.

Di tempat yang sama, Kepala Desa Sawahdadap Suganda mengatakan, meski dilangsungkan secara sederhana tanpa pesta pernikahan dan hanya dihadiri keluarga terdekat, akad nikah pasangan muda ini berjalan khidmat.

"Pesan saya buat Indri dan Dani, dengan musibah longsor yang terjadi bisa tabah karena kembali lagi kepada takdir dari Yang Maha Kuasa, bahwa manusia hanya merencanakan.

Halaman
12
Sumber: Surya Malang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved