Breaking News:

Berita Batu Hari Ini

Senjata Makan Tuan, Pelaku Curanmor di Kota Batu Tewas Akibat Bondet yang Dia Bawa

pelaku curanmor yang sedang beraksi di Kota Batu. Imam tewas di lokasi setelah bom bondet yang ia bawa meledak

Penulis: Benni Indo | Editor: eko darmoko
SURYAMALANG.COM/Benni Indo
M Agung Wicaksono membersihkan bekas pecahan kaca rumahnya yang rusak akibat ledakan bom bondet, Selasa (16/2/2021). 

SURYAMALANG.COM, BATU – Ledakan bondet (bom ikan) terjadi di Jalan Moh Hatta, Kota Batu, sekitar pukul 3.00 WIB, Selasa (16/3/2021). Ledakan itu mengakibatkan seorang meninggal dunia dan seorang petugas kepolisian dari Polres Batu cedera parah.

Satu orang yang meninggal dunia adalah Imam (25). Ia merupakan pelaku tindak kriminal pencurian motor (curanmor) yang sedang beraksi di Kota Batu. Imam tewas di lokasi setelah bom bondet yang ia bawa meledak.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Batu, Ajun Komisaris Jeifson Sitorus mengatakan, peristiwa berawal ketika petugas mengetahui aktivitas dua orang pelaku di kawasan Desa Pendem, Kota Batu. Kedua pelaku lalu dibuntuti oleh petugas dari belakang.

“Kemudian para pelaku ini masuk ke dalam gang, anggota kami mengikuti gerak-geriknya,” paparnya, Selasa (16/3/2021).

Dijelaskan Jeifson, para pelaku lalu memacu kencang kendaraannya. Tidak mau kehilangan jejak, para anggota Reskrim Polres Batu mengejar kedua pelaku menggunakan sepeda motor.

Pelaku melaju kencang dari arah Karangploso ke Kota Batu. Petugas yang lain tidak sempat mengejar pelaku karena kalah kecepatan. Namun masih tersisa satu petugas untuk mengejar para pelaku.

Tiba di sekitar kawasan Desa Pendem, dalam jarak dekat, tiba-tiba ada ledakan di depan rumah M Agung Wicaksono. Imam, salah seorang pelaku meninggal di lokasi. Tidak jauh dari tempat tergeletaknya Imam, satu orang petugas kepolisian juga tergeletak dengan luka cukup parah di bagian lengan dan kaki.

“Begitu mau mendekati pelaku, tiba-tiba sudah ada ledakan dan asap di situ. Satu orang pelaku berhasil melarikan diri. Kami amankan juga sepeda motor pelaku,” kata Jeifson.

Jeifson mengatakan, pelaku adalah bagian dari jaringan curanmor asal Kabupaten Pasuruan. Sebelumnya, kelompok mereka telah ditangkap oleh polisi.

Keberadaan mereka cukup membahayakan karena setiap kali beraksi sering membawa bom bondet. Satu orang pelaku yang kabur sedang dikejar oleh petugas.

Halaman
12
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved