Breaking News:

Berita Malang Hari Ini

Ikke Nurjannah Rasakan Dampak Pandemi, Berinovasi Dengan Buka Sekolah Dangdut

"Untuk keuangan, konsep utama saya adalah menabung. Jangan terlalu percaya pada orang lain dalam hal finansial. Kita harus tahu uang kita kemana,"

Penyanyi dangdut Ikke Nurjanah tampil sebagai narasumber seminar nasional di Universitas Negeri Malang, Kamis (9/12/2021). 

SURYAMALANG.COM|MALANG-Dharma Wanita Persatuan Universitas Negeri Malang (UM) mengadakan seminar nasional "Kebangkitan Ekonomi di Tangan Wanita Tangguh di Era New Normal", Kamis (9/12/2021) yang dilaksanakan secara hibrid.

Keynote speaker acara ini adalah Ratih Sanggarwati, Ketua Komunitas Ibu Cerdas Indonesia. Acara dibuka oleh Rektor UM Prof Dr AH Rofi'uddin MPd.

Narasumber lainnya adalah Ikke Nurjannah, Dirut PT Suara Cemerlang dan Dr Puji Handayati SE MM, Ketua IAI Komisariat Malang Raya dengan moderator Hj Faridah Hayati AH Rofi'uddin. Penyanyi dangdut Ikke Nurjanah berbagi pengalaman dalam pengelolaan keuangan dan berinovasi untuk mendapatkan penghasilan.

"Saya ingin sharing saja di acara ini. Ini gambaran versi saya dalam menghadapi pandemi. Bisa dibilang, dampaknya ya sama saja dengan yang lain. Sebelum pandemi, saya bisa ke seluruh Indonesia untuk menyanyi. Namun sekarang ada keterbatasan," jelas Ikke Nurjanah penyanyi yang melejit dengan lagu "Terlena" ini.

Menurutnya menyanyi adalah sumber pendapatan utamanya sejak ia di kelas 1 SMP. Dalam perjalanan hidupnya, ia merasakan naik turun. Termasuk usai perceraiannya ia juga bikin down. Namun ia harus bangkit dan bekerja sebagai karyawan di grup MNC Radio selama tiga tahun setelah bercerai dari Aldy Bragi.

"Untuk keuangan, konsep utama saya adalah menabung. Jangan terlalu percaya pada orang lain dalam hal finansial. Kita harus tahu uang kita kemana," katanya.

Dari manajemennya waktu itu ia hanya diberi uang Rp 8 juta. Usai bercerai, ia mulai dari titik nol keuangan, hati dan perasaan. Sekarang ia sudah memisahkan keuangan untuk pribadi dan manajemen profesi.

Tujuannya agar keuangan bisa sama-sama satttle. Kini ia berinovasi untuk keuangannya dengan membuat sekolah dangdut dimana ia jadi dirut.

"Saya belajar dangdut juga otodidak. Karena ada sekolah ini, saya buat kurikulum. Soal cengkok dangdut juga diajarkan dan ditulis karena kurikulum," kata dia.

Ia juga menata keuangannya dengan cara mengetahui overhead kebutuhan sebulan berapa.

Halaman
123
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved