Kediri

Kisah Haji Sumiran, Penjual Es Kacang Ijo Beromzet Rp 3 Juta per Hari

SUMIRAN lebih mulia daripada orang pinter dan menjabat tapi korupsi. Inilah kisah penjual es dari Dusun Padangan, Desa/Kecamatan Pagu, Kediri.

Kisah Haji Sumiran, Penjual Es Kacang Ijo Beromzet Rp 3 Juta per Hari
didik mashudi
HAJI SUMIRAN - Penjual es kacang ijo di depan rumahnya, Jalan Raya Dusun Padangan, Desa/Kecamatan Pagu, Kabupaten Kediri. 

SURYAMALANG.COM, KEDIRI - Bermodal jujur dalam melayani pembeli membuat H Sumiran (70) berhasil meraih sukses berjualan es kacang ijo.

Warung yang semula di gubuk pinggir sawah kini pindah ke depan rumahnya, Jalan Raya Dusun Padangan, Desa/Kecamatan Pagu, Kabupaten Kediri.

Pembeli es kacang ijo yang mampir di warung Haji Sumiran datang silih berganti.

Pembeli terlihat berjubel menjelang tengah hari saat cuaca panas semakin menyengat. Warung sederhana dengam sejumlah meja dan kursi kayu panjang itu tak pernah sepi.

Rata-rata pembeli yang mampir untuk memesan es kacang ijo yang menjadi menu utama warung  Sumiran. Di warung juga disiapkan nasi bungkus dan aneka camilan lainnya.

Harga es kacang ijo satu gelas besar hanya Rp 5.000.

Dalam sehari ada ratusan pembeli yang datang ke warungnya. Maka tak heran jika omset penjualan es kacang ijo ini dalam sehari rata-rata mencapai Rp 3 jutaan.

Namun H Sumiran mengaku tidak pernah menghitung berapa gelas yang disajikan setiap hari. Hanya pemasukan uang yang diperolehnya rata-rata sehari mencapi Rp 3 jutaan.

Hampir semua pembeli yang datang selalu memesan es kacang ijo. Ada sebagian yang makan nasi bungkus dan camilan lainnya. Menu es kacang ijo yang disajikan ditambah ketan hitam, susu dan santan ditambah butiran es yang dipasrah.

Sumiran mengaku sudah mulai berjualan es kacang ijo dengan gerobak keliling hingga ke pasar sejak awal 1980 an.

Halaman
123
Penulis: Didik Mashudi
Editor: yuli
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved