Kabar Pamekasan

Jumlah Janda dan Duda di Pamekasan Tahun 2019 Capai Ribuan Orang, Usia Muda Paling Mendominasi

Selama kurun waktu 11 bulan mulai dari 1 Januari hingga 30 November 2019, jumlah janda dan duda di Kabupaten Pamekasan, Madura mencapai 1.426 orang.

iconfinder
ILUSTRASI PERCERAIAN. 

SURYAMALANG.COM, PAMEKASAN - Selama kurun waktu 11 bulan mulai dari 1 Januari hingga 30 November 2019, jumlah janda dan duda di Kabupaten Pamekasan, Madura mencapai 1.426 orang.

Dari jumlah sebanyak itu terdiri dari berbagai perkara yang diterima oleh Pengadilan Agama (PA) Pamekasan.

Panitera Muda (Panmud) Hukum Pengadilan Agama Pamekasan, Hery Kushendar mengatakan, jumlah janda dan duda di Pamekasan sebanyak 1.426 orang tersebut terdiri dari cerai talak sebanyak 488 kasus dan cerai gugat sebanyak 938 kasus.

Ia juga mengungkapkan, mulanya laporan cerai talak yang diterima oleh Pengadilan Agama Pamekasan selama 11 bulan sebanyak 525 kasus, namun kasus yang diputus hanya sekitar 488 kasus saja.

Begitu pula dengan kasus cerai gugat, yang mulanya ada sekitar 980 laporan kasus yang diterima oleh Pengadilan Agama, namun yang diputus sekitar 938 kasus.

"Cerai talak itu merupakan cerai yang diajukan oleh suami. Kalau cerai gugat, cerai yang diajukan oleh istri," kata Hery Kushendar kepada TribunMadura.com, Selasa (31/12/2019).

"Untuk data yang Desember 2019 masih dalam tahap perekapan," sambung dia.

Hery Kushendar menyebut, penyebab terjadinya perceraian tersebut sangat bervariatif, mulai dari faktor ekonomi, perselisihan rumah tangga dan salah paham.

Selain itu ada juga karena faktor meninggal dunia dan suami yang tidak bertanggungjawab.

Namun penyebab terjadinya pencerain yang paling banyak, dikatakan Hery Kushendar disebabkan karena faktor pertengkaran dan perselisihan terus menerus.

"Penyebabnya bervariatif ya, ada salah satu pihak yang meninggalkan karena selisih paham. Ada juga karena faktor ekonomi, serta juga ada karena kekerasan dalam rumah tangga," ujarnya.

Halaman
12
Editor: eko darmoko
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved