Breaking News:

Kabar Jombang

Suami Istri Berdarah Dingin Bunuh Guru SMPN Jombang, Ajak Balita Saat Eksekusi & Beraktivitas Biasa

Pembunuhan berdarah dingin suami istri itu pada korban Eli Marida (47) guru SMPN 1 Perak terungkap dalam kronologis kejadian yang dipaparkan polisi.

Penulis: Sutono | Editor: Dyan Rekohadi
SURYAMALANG.COM/Sutono
Pasutri tersangka pembunuh Eli Marida, guru SMPN di Jombang, saat dihadirkan dalam rilis kasus di Mapolres Jombang, Jumat (24/1/2020) 

SURYAMALANG.COM, JOMBANG - Pasangan suami istri (Pasutri) pelaku pembunuhan seorang guru SMPN di Jombang cukup berdarah dingin di saat dan setelah melakukan eksekusi korbannya.

Pasutri tersangka pembunuhan, Wahyu Puji Winarno (30) dan Sari Wahyu Ningsih (21), warga Dusun Ngrandu, Desa Cangkringrandu Kecamatan Perak itu ternyata melakukan eksekusi sambil mengajak anak balitanya.

Keduanya juga sangat dingin karena tetap beraktivitas seperti biasa setelah melakukan pembunuhan hingga akhirnya ditangkap.

Busana Mulan Jameela Dikritik saat Rapat DPR, Celananya Bikin Salah Fokus: Kayak Mau Piknik

Mengapa ZA Pelajar Pembunuh Begal Tak Dapat Putusan Bebas? Begini Kata Pakar Hukum Pidana UB Malang

Pasutri di Jombang Membunuh Guru SMPN 1 Perak Secara Brutal, Cara yang Dilakukan Bikin Bergidik

Pembunuhan berdarah dingin suami istri itu pada korban Eli Marida (47) guru SMPN 1 Perak terungkap dalam kronologis kejadian yang dipaparkan polisi.

Saat rilis kasus di Mapolres Jombang, Kapolres AKBP Boby Pa'ludin Tambunan mengungkap, saat melakukan membunuh korbannya, pasutri tersebut juga mengajak anaknya yang masih balita.

"Iya memang saat kejadian kedua pelaku mengajak anak balitanya yang masih berumur dua tahun," ungkap Kapolres Jombang, AKBP Boby Tambunan, saat rilis kasus tersebut, Jumat (24/1/2020).

Kepada polisi, kedua tersangka mengaku membunuh lantaran ingin menguasai harta benda korban.

Keduanya juga mengakui merencanakan perampokan ini sebelumnya, lantaran terdesak kebutuhan ekonomi.

Keduanya datang ke rumah korban dengan berpura-pura akan mencari kamar kos di rumah milik korban, Sabtu 21 Desember 2019, pagi hari.

Namun setelah itu, mereka berpamitan dan berjanji datang lagi sekaligus membawa barang-barang ke tempat kos itu.

Halaman
12
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved