Breaking News:

Virus Corona di Blitar

Masuk Zona Kuning Corona, Pemkot Blitar Tetap Hati-Hati Longgarkan Kegiatan Berbasis Kumpulan Orang

Status penyebaran virus corona di Kota Blitar turun dari zona oranye menjadi zona kuning.

Penulis: Samsul Hadi
Editor: isy
SURYAMALANG.COM/Samsul Hadi
PJs Wali Kota Blitar, Jumadi 

SURYAMALANG.COM | BLITAR - Status penyebaran virus corona di Kota Blitar turun dari zona oranye menjadi zona kuning. Meski masuk zona kuning, Pemkot Blitar tetap memperketat penerapan protokol kesehatan pencegahan penyebaran Covid-19.

PJs Wali Kota Blitar, Jumadi, mengatakan tidak ingin gegabah membuka keran aktivitas masyarakat setelah masuk zona kuning. Sebab, dia tidak tahu perkembangan penyebaran virus Corona di masyarakat.

"Kami masih akan membahas soal status zona kuning. Kami tidak ingin terburu-buru melonggarkan semua aktivitas masyarakat begitu masuk zona kuning. Kami tidak ingin kasus Covid-19 di Kota Blitar naik lagi," kata Jumadi, Rabu (7/10/2020).

Dikatakannya, Pemkot Blitar masih membahas soal status zona kuning dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 dan beberapa pihak lain.

Pembahasan itu untuk menentukan sektor apa saja yang mulai bisa dilonggarkan setelah masuk zona kuning.

Misalnya, di sektor pendidikan khusus tingkat SMA dan SMK.

Pemkot Blitar harus berkoordinasi dengan Cabang Dinas Pendidikan Provinsi Jatim wilayah Blitar terkait kegiatan belajar mengajar tatap muka setelah zona kuning.

Persentase peserta kegiatan belajar mengajar tatap muka di sekolah apa bisa ditambah setelah masuk zona kuning.

Sebab, saat zona oranye, prosentase peserta kegiatan belajar mengajar tatap muka di sekolah hanya dibatasi maksimal 25 persen.

"Kami harus bahas dulu soal itu dengan Cabang Dinas Pendidikan. Kalau bisa pelonggaran kira-kira sampai berapa persen," ujarnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved