Breaking News:

Berita Malang Hari Ini

Mahasiswa UM Olah Limbah Uang Kertas Jadi Baglog Jamur Tiram, Dipasarkan dengan Label Mushgrow

Dari 15 lg limbah uang kertas, sudah tim ini bisa membuat 200 baglog.Mereka menjual paketan baglog dan nutrisinya Rp 38 ribu sebagai grow kit

Penulis: Sylvianita Widyawati | Editor: Dyan Rekohadi
SURYAMALANG.COM/Hayu Yudha Prabowo
Produk baglog buatan mahasiswa Universitas Negeri Malang (UM) dengan memanfaatkan limbah uang kertas, Selasa (14/9/2021). 

SURYAMALANG.COM, MALANG - Tim mahasiswa Universitas Negeri Malang (UM) dari Prodi Biologi dan Akuntansi membuat produk baglog (wadah tanam) untuk jamur tiram dengan memanfaatkan limbah uang kertas.

Mereka bekerjasama dengan Bank Indonesia Jember untuk kepentingan PKM (Program Kreatifitas Mahasiswa) Kewirausahaan.

"Untuk kepentingan PKM ini, kami mengambil 15 kg limbah uang kertas," jelas Febriandari Annisa Murti, mahasiswa Biologi semester 5 pada suryamalang.com, selasa (14/9/2021).

Dikatakan, limbah uang kertas biasanya dimusnakah dengan dibakar.

Namun hal ini bisa berpotensi menimbulkan pencemaran udara. 

Namun jika dimanfaatkan untuk campuran baglog, maka lebih bagus.

"Sebelum memakai ini, kami riset dulu kandungan dalam limbah uang kertas. Ternyata ada serat kapasnya. "

"Sebagai mahasiswa Biologi, kami mencari ide untuk membuat sesuatu yang bisa memakai limbah uang kertas ini yang cocok untuk media baglog jamur," terang Febri. 

Proses pembuatan adalah menghilangkan  zat-zat di uang kerstas itu dan kemudian dicampurkan dengan media tanam lainnya.

Campurannya yaitu cocopeat (serat kelapa), bekatul, kapur dicampur dengan air. Lalu dipadatkan dan disterilkan beberapa jam dan dimasukkan dalam wadah pembuatan baglog.

Halaman
12
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved