Breaking News:

Berita Malang Hari Ini

Gus Miftah Ingatkan NU Ketinggalan di Ruang Publik Medsos, Sebut 3 Syarat Ketum dalam Webinar Unisma

Pada wartawan, Gus Miftah menyatakan banyak ruang-ruang publik yang direbut non NU, termasuk ruang publik di medsos.

TribunJatim/ Kukuh Kurniawan
Gus Miftah atau KH Miftah Maulana Habiburrahman saat di Mapolresta Malang Kota. Ia mengingatkan NU yang ketinggalan di Medsos usai menjadi narasumber webinar kebangsaan di Unisma, Sabtu (16/10/2021) 

SURYAMALANG.COM , MALANG - Gus Miftah atau KH Miftah Maulana Habiburrahman mengingatkan kondisi NU yang ketinggalan dari sisi media sosial atau Medsos.

Pada wartawan, Gus Miftah menyatakan banyak ruang-ruang publik yang direbut non NU, termasuk ruang publik di medsos.

"Kalau bisa ini dikawal dan jadi kajian di muktamar nanti," kata Gus Miftah usai menjadi narasumber webinar kebangsaan di Unisma, Sabtu (16/10/2021).

Ia menegaskan, untuk hal ini, NU ketinggalan.

"Sedang di lainnya malah ada sedekah subscriber. Sehingga ada super system untuk membesarkan ustad-ustad mereka," tegasnya.

Pimpinan Pondok Pesantren Ora Aji itu menilai kondisi yang ada saat ini bisa dipelajari dan NU juga bisa menggalang 'kekuatan' di media sosial.

"Seperti itu bisa digalang di NU. Kenapa anak muda milenial ke mereka? Hal ini karena jutaan santri terkendala medsos," ujar dia.

Berbicara tentang Ketum PB NU, menurut dia, siapapun pemimpin NU ke depan adalah blessing.

Menurut Gus Miftah, merujuk pada tema webinar, "Sosok Ideal Pemimpin NU Menjelang 1 Abad", ia menyebut Ketum PBNU harus memiliki tiga hal dan tidak harus newcomer atau orang baru.

"Pertama, Ketua Tanfidz ini ibaratnya seperti CEO di perusahaan. Maka membutuhkan kemampuan leadership dan manajerial. Itu kunci utamanya," jelas dia.

Halaman
12
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved