nasional

Ini Risiko Besar Yang Dihadapi Tim Penyelam Yang Mengevakuasi Lion Air JT 610

Seorang anggota tim penyelam relawan Basarnas meninggal dunia, berikut risiko yang dihadapi para penyelam saat mengevakuasi puing-puing Lion Air.

Ini Risiko Besar Yang Dihadapi Tim Penyelam Yang Mengevakuasi Lion Air JT 610
Atlantis Jepang 

SURYAMALANG.com – Kabar duka datang dari Tim penyelam yang bertugas mengevakuasi puing-puing pesawat JT 610.

Seorang penyelam atas nama Syahrul Anto dikabarkan meninggal dunia saat proses pencarian di kawasan perairan Karawang, Jawa Barat, Sabtu 3 November 2018.

Melansir dari USA Today, risiko pekerjaan para penyelam ini memang sangat besar.

Ada beberapa ancaman kematian bagi penyelam yang kaitannya dengan kondisi tubuh saat menyelam, apa saja?

Baca: 3 Lagi Korban Lion Air JT 610 Berhasil Diidentifiaskai, Salah Satunya Karena Tato

Baca: Artis Judika Meriahkan Pengundian Hadiah Simpeda 2018 Bank Jatim

1.       Barotrauma

Barotrauma adalah kerusakan yang mungkin terjadi pada kantong udara di bagian telinga tengah seorang penyelam.

Hal ini terjadi karena peningkatan tekanan bawah air.                                                                                            

Seperti yang diketaui, tekanan air berbanding lurus dengan kedalaman suatu perairan.

Semakin dalam suatu perairan maka akan semakin besar pula tekanan air yang ada.

Untuk mencegah hal ini, penyelam biasnaya mencubit hidung mereka, atau menggunyah dan menelan ludah.

Halaman
123
Penulis: Raras Cahyaning Hapsari
Editor: Dyan Rekohadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved