Nasional

Muncul Tumpukan Batuan Purba di Lereng Gunung Merapi, Diduga Struktur Candi

Kawasan Lereng Gunung Merapi memang menjadi lokasi strategis dan potensial bagi orang-orang terdahulu, untuk membangun sebuah bangunan suci

Muncul Tumpukan Batuan Purba di Lereng Gunung Merapi, Diduga Struktur Candi
tribunjogja/azka ramadhan
Tim pengkaji dan peneliti BPCB Jawa Tengah bersama sejumlah pekerja, tengah melakukan penelitian lebih lanjut, terhadap bebatuan purbakala, yang ditemukan di Dusun Gendelan, Desa Krinjing, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang. 

SURYAMALANG.com - Kawasan Lereng Gunung Merapi memang menjadi lokasi strategis dan potensial bagi orang-orang terdahulu, untuk membangun sebuah bangunan suci, yang berfungsi sebagai tempat pemujaan atau peribadatan.

Sebab, selain dinilai mampu memberi keterangan, gunung juga dipercaya sebagai tempat bernaungnya para dewa.

Terang saja, beberapa kali masyarakat secara tak sengaja menemukan bangunan dari bebatuan yang menyerupai candi, di sejumlah daerah di Lereng Gunung Merapi.

Salah satu penemuan tersebut terjadi baru-baru ini, tepatnya di Dusun Gendelan, Desa Krinjing, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang.

Seperti yang terjadi sebelumnya, penemun itu juga sangat jauh dari unsur kesengajaan. Adalah seorang pekerja jembatan, yang menemukannya pertama kali, saat melanjutkan proyek pembangunan jembatan gantung, yang menghubungkan dua desa, antara Desa Krinjing dan Desa Paten.

Dikatakan olej Muhammad Syaiku, Pelaksana Teknik PPK Jembatan SNPT PJN Wilayah II Jawa Tengah, saat itu pekerjanya tengah melakukan penggalian menggunakan eskavator untuk membuat pondasi jembatan, pada Sabtu (9/12/16) siang.

"Tetapi, ketika mencapai kedalaman tiga meter, tiba-tiba alat berat menyandung tumpukan bebatuan. Awalnya, pekerja kami mengira itu cuma batu biasa," katanya.

Namun, setelah diperhatikan lebih lanjut, tampak bebatuan jenis andesit berwarna abu-abu itu mirip dengan batu-batu yang digunakan untuk membangun sebuah candi.

Karena diliputi rasa penasaran, Syaiku bersama pekerjanya lantas melaporkan temuan itu kepada aparat desa dan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Magelang.

Seketika, Pemkab Magelang pun langsung bergerak cepat begitu mendapat laporan tersebut, dengan menghubungi pihak Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Tengah, untuk dilakukan penelitian lebih lanjut.

Halaman
12
Editor: Adrianus Adhi
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved