Kabar Surabaya

Salim Ahmad Berdalih Tidak Bilang 'Awas Kiai PKI Lewat' tapi 'Hati-hati Program PKI'

"Saya ngomong dengan temanku tadi namanya Fadli pakai surban hijau 'hati-hati program PKI' gitu," dalihnya.

Salim Ahmad Berdalih Tidak Bilang 'Awas Kiai PKI Lewat' tapi 'Hati-hati Program PKI'
LUHUR PAMBUDI
Salim Ahmad, pemicu keributan di halaman Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Kamis (13/6/2019), berdalih tidak bermaksud menuding kiai sebagai PKI. 

SURYAMALANG.COM, SURABAYA - Salim Ahmad, pemicu keributan di halaman Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Kamis (13/6/2019), berdalih tidak bermaksud menuding kiai sebagai PKI.

Sambil dijaga ratusan polisi untuk mencegah amukan massa gabungan Banser, Ansor, dan Lesbumi, Salim Ahmad bersedia meminta maaf secara verbal tetapi menolak secara tertulis.

Apalagi sampai membacakannya di kantor Nahdlatul Ulama (NU) Jatim, sebagaimana yang diminta Achmad Zazuli, Sekretaris Lesbumi Jatim.

"Saya kan sudah minta maaf kalau bikin tersinggung, sesama muslim kalau sudah islah, ya sudah," kata Salim melalui pengeras suara milik polisi. 

Saat ditanya wartawan yang menyela di antara anggota polisi, Salim mengaku tak menyangka ucapannya yang singkat itu bakal berbuntut panjang.

"Saya itu cuma ngomong 'hati-hati program PKI'. Kalau ada yang tersinggung, saya minta maaf," kata pria yang mengenakan peci biru itu.

Dalam mengutarakan permohonan maaf itu, ia mengakui diri sebagai individu, dan bukan mewakili ormas manapun.

"Saya tidak mewakili dari ormas manapun, saya minta maaf," tukasnya.

Salim berdalih, kedatangannya ke PN Surabaya karena penasaran ingin melihat prosesi sidang perdana Sugi Nur Raharja, penceramah yang menyebut dirinya sebagai Gus Nur.

Kader Muda NU Laporkan Sugi Nur Raharja alias Gus Nur ke Polda Jatim

Pengakuan Sugi Nur Raharja alias Gus Nur soal Penetapan Dirinya sebagai Tersangka

"Kan saya orang perantauan, kan biasanya penasaran, saya cuma pengen lihat sidangnya aja yang katanya ada ramai-ramai gitu," jelasnya.

Halaman
12
Editor: yuli
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved