Kabar Lumajang

Cara Kerja Pesawat Intai TNI AU Teruskan Informasi Target ke Eksekutor di Udara dan Darat

Fire power demo atau demo penembakan udara merupakan rangkaian latihan tempur bertajuk Angkasa Yudha 2019 oleh TNI AU.

Cara Kerja Pesawat Intai TNI AU Teruskan Informasi Target ke Eksekutor di Udara dan Darat
sri wahyunik
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menilai keberhasilan latihan tempur 'fire power demo' atau demo penembakan udara di Air Weapon Range (AWR) Pandanwangi Kabupaten Lumajang sebagai pengembangan sistem operasi Tri Matra yang berbasis teknologi. 

Fire power demo atau demo penembakan udara merupakan rangkaian latihan tempur bertajuk Angkasa Yudha 2019 oleh TNI AU. Fire power demo dipusatkan di AWR Pandanwangi Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang.

SURYAMALANG.COM, LUMAJANG - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menilai keberhasilan latihan tempur 'fire power demo' atau demo penembakan udara di Air Weapon Range (AWR) Pandanwangi Kabupaten Lumajang sebagai pengembangan sistem operasi Tri Matra yang berbasis teknologi.

Pengembangan itu meliputi Network Centric Warfare, C4ISR dan Cyber Warfare. Hal ini ditegaskan Hadi setelah melihat latihan tempur prajurit TNI Angkatan Udara di pesisir Pantai Pandanwangi Lumajang itu, Rabu (24/7/2019).

"Kita melihat, bagaimana Boeing (Boeing 737 intai) dan PTTA (pesawat terbang tanpa awak) bisa terus menyampaikan informasi sampai jarak 60 nautical mile, dan bisa terus memonitor sehingga pesawat di bawahnya bisa bermanuver. Itu merupakan bagian dari pengembangan doktrin Swa Bhuwana Paksa untuk pengembangan network centric warfare," ujar Hadi.

Manuver dalam fire power demo yang menjadi rangkaian latihan tempur Angkasa Yudha 2019 itu, menjadi bukti pengembangan teknologi informasi dengan alutsista yang dimiliki oleh TNI AU. Pengembangan Network Centric Warfare yang termasuk dalam program prioritas Panglima TNI itu nantinya akan didukung oleh sebuah 'backbound' satelit.

"Nanti akan dibangun satu 'backbound' satelit untuk mendukung kegiatan network centric warfaree itu, untuk mendukung operasi yang ditunjukkan oleh pesawat kemudian diteruskan ke satuan - bagian baik di matra darat dan laut. Kemudian dieksekusi," tegas Hadi.

Menurutnya, fire power demo itu menunjukkan keberhasilan 98 persen dalam penghancuran target sasaran. Fire power demo kali ini menyinergikan kekuatan teknologi informasi yang ada di pesawat intai, kemudian diteruskan ke para eksekutor baik yang ada di udara (pesawat tempur), maupun penembak di darat.

"Dilihat tadi 98 persen target hancur. Ini menunjukkan bahwa prajurit TNI AU semakin profesional dan bisa mengoperasikan semua alutsista. Dan saya berpesan kepada Kasau untuk terus meningkatkan profesionalisme prajurit," tegas Hadi.

Fire power demo atau demo penembakan udara merupakan rangkaian latihan tempur bertajuk Angkasa Yudha 2019 oleh TNI AU. Fire power demo dipusatkan di AWR Pandanwangi Kecamatan Tempeh Kabupaten Lumajang.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto melihat 'fire power demo' atau demo penembakan udara di Air Weapon Range (AWR) Pandanwangi Kabupaten Lumajang sebagai pengembangan sistem operasi Tri Matra yang berbasis teknologi.
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto melihat 'fire power demo' atau demo penembakan udara di Air Weapon Range (AWR) Pandanwangi Kabupaten Lumajang sebagai pengembangan sistem operasi Tri Matra yang berbasis teknologi. (sri wahyunik)

Melalui fire power demo itu, puluhan pesawat tempur memborbardir wilayah udara Kabupaten Lumajang, Rabu (24/7/2019). Ratusan prajurit TNI AU juga diterjunkan dari pesawat hercules.

Halaman
12
Penulis: Sri Wahyunik
Editor: yuli
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved