Kabar Lamongan

Kisah Mertua CEO Persela & Sekkab Lamongan yang Tewas Dibunuh, Ada Kebiasaan Mulia Korban

korban masih bercerita bahwa Sabtu hari panen pepaya dan rencana Minggu (5/1/2020) besok sang ibunda akan mengirimkan pepaya itu ke panti asuhannya bu

Kisah Mertua CEO Persela & Sekkab Lamongan yang Tewas Dibunuh, Ada Kebiasaan Mulia Korban
SURYAMALANG.COM/Hanif Manshuri
Anis Kartikawati anak pertama korban, istri Sekkab Lamongan di depan kamar jenazah RS Muhammadiyah Lamongan, Sabtu (4/1/2020) 

SURYAMALANG.COM, LAMONGAN - Keluarga Sekkab Lamongan mengaku tidak memiliki firasat apa-apa, sebelum ibu mertua Yuhronur Efendi meninggal dengan tragis.

Yuhronur Efendi mengisahkan, pada Jumat (3/1/2020) sekitar pukul 13.30 WIB masih bertemu dengan korban di kediamannya. Bahkan korban masih bercerita bahwa Sabtu hari panen pepaya dan rencana Minggu (5/1/2020) besok sang ibunda akan mengirimkan pepaya itu ke panti asuhannya bu Nunung.

"Biasanya rutin dibarengi beras yang memang setiap bulan diberikan," ungkap Yuhronur.

Dugaan Perampok dan Pembunuh Mertua CEO Persela Lamongan Mulai Terungkap, Penjaga Rumah Saksi Kunci

Video Ibu Mertua CEO Persela Lamongan Tewas Dibunuh, Diduga Korban Perampokan yang Dilakukan 1 Orang

Detik-detik Pemakaman Lina Mantan Istri Sule, Mantan Suami Ikut Gotong Keranda Jenazah

Mertuanya memang orang yang suka berbagi dan ulet dalam memperjuangkan keluarga, termasuk dengan usaha beberapa kontrakannya.

Selama masa hidupnua juga paling rajin membangunkan anak-anaknya untuk salat tahajud dan shalat subuh.

" Bahkan saat meninggal, beliau juga dalam keadaan mengaji setelah shalat dan masih pakai mukena," kata menantu pertama almarhum ini.

Rumah yang jadi TKP di mana ibu mertua CEO Persela Lamongan ditemukan tewas di Desa Sumberwudi Kecamatan Karanggeneng, Kabupaten Lamongan
Rumah yang jadi TKP di mana ibu mertua CEO Persela Lamongan ditemukan tewas di Desa Sumberwudi Kecamatan Karanggeneng, Kabupaten Lamongan (SURYAMALANG.COM/Hanif Manshuri)

Karena itu menjadi kebiasaannya ketika di rumah Sumberwudi maupun saat mengidap di rumah anak-anaknya.

"Itu yang paling saya ingat, beliau selalu mengingatkan untuk salat," ungkapnya.

Selama ini, kata Yuhronur, mertuanya tidak pernah mengeluh. kalau berbagi, itu ya berbagi kesenangan.

"Kalau punya masalah atau hal-hal yang tidak menyenangkan itu jarang diceritakan kepada anak-anaknya," katanya.

Halaman
123
Penulis: Hanif Manshuri
Editor: Dyan Rekohadi
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved