Virus Corona di Batu

Pemkot Batu Buat Skema untuk Bantu Petani & Usaha Kecil yang Terdampak Physical Distancing Covid-19

Pemberian intensif bantuan bagi petani terdampak Corona bisa dalam berupa bibit maupun kebutuhan pertanian lainnya.

SURYAMALANG.COM/Benni Indo
Pekerja membersihkan jambu kristal yang baru saja dipanen di Bumiaji, Kota Batu, Senin (30/3/2020). Pemkot Batu siapkan bantuan bagi petani terdampak kondisi physical distancing pandemi Covid-19 

SURYAMALANG.COM, BATU – Pemerintah Kota Batu tengah menyiapkan skema pemberian intensif kepada para petani yang terdampak ekonomi akibat pandemi Covid-19.

Juru bicara Gugus Tugas Covid-19 Batu M Chori menerangkan, pemberian intensif tersebut bisa dalam berupa bibit maupun kebutuhan pertanian lainnya.

Dikatakan Chori, Pemkot Batu sendiri menyadari bahwa para petani kesulitan memasarkan produk mereka.

Pemkab Malang Perpanjang Masa Belajar di Rumah Hingga 21 April, Ada Imbauan Penggunaan Dana BOS

Universitas Airlangga (Unair) Temukan Bakal Obat Covid-19, Ada 5 Jenis Senyawa Kuat

Lama Tak Muncul di Instagramnya, Bunga Citra Lestari Unggah Story Keindahan Pelangi & Simak Pesannya

Tak sekadar petani, sektor lain yang terdampak juga akan diberi insentif.

Dalam keterangannya, pemberian intensif bukan berbentuk uang tunai.

“Mereka tidak bisa memasarkan produknya ketika ada imbauan physical distancing. Akan kami beri intensif dan sedang kami kaji. Tidak hanya petani, sektor lainnya juga dalam kajian seperti ojek, PKL, UMKM maupun pekerja pariwisata. Itulah yang sedang kami rumuskan,” kata Chori, Rabu (1/4/2020).

Chori menyoroti petani bunga di Desa Gunungsari yang menurutnya sangat terdampak. Di musim pagebluk seperti saat ini, petani bunga sangat banyak dirugikan. Apalagi bunga adalah produk bukan konsumsi sehingga pemasarannya berdasar pada kegiatan masyarakat.

“Contohnya memang petani bunga. Mereka kesulitan memasarkan ketika ada imbauan physical distancing seperti saat ini,” jelasnya.

Ketua Poktan Margi Rahayu Pujiono mengaku Covid-19 telah memberikan dampak buruk terhadap bisnis bunga mawar.

Sudah hampir 2 minggu permintaan dari toko-toko bunga di beberapa daerah seperti Jakarta, Jogja, Bali tidak ada permintaan.

Halaman
123
Penulis: Benni Indo
Editor: Dyan Rekohadi
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved