Mayat Dalam Kardus

Diduga Terapis Dibunuh Pelanggan Karena Tarif Pijat Plus-plus Tidak Sesuai, Mayat Ada Dalam Kardus

Diduga Terapis di Surabaya Dibunuh Pelanggan Karena Tarif Pijat Plus-plus Tidak Sesuai, Mayat Ada Dalam Kardus

Editor: eko darmoko
SURYAMALANG.COM/Luhur Pambudi
Lokasi ditemukannya mayat cewek di Jalan Lidah Kulon RT 03 RW 02 No 20, Lidah Kulon, Lakarsantri, Surabaya, Rabu (17/6/2020). 

SURYAMALANG.COM, SURABAYA - Diduga karena ketidak-sepakatan dalam layanan pijat plus-plus, cewek terapis dibunuh oleh pelanggannya di Surabaya, Rabu (17/6/2020).

Mayat terapis itu ditemukan di kamar sebuah rumah kontrakan di Jalan Lidah Kulo RT 03 RW 02 No 20, Lidah Kulon, Lakarsantri, Surabaya, Rabu (17/6/2020).

Informasi yang dihimpun SURYAMALANG.COM, cewek itu berinsial M berusia 26 tahun.

Menurut saksi mata atau tetangga, Reni Agustiawan, mayat wanita itu dalam kondisi bersimbah darah, saat ditemukan pertama kali.

Posisi mayat berada di dalam sebuah kardus tempat wadah kulkas, yang terdapat di dalam sebuah kamar.

"Di dalam kamar itu. Darahnya banyak, masih pakai pakaian, belum di evakuasi," ujarnya pada awak media di lokasi.

Reni mengungkapkan, ditemukan sebuah luka bekas tusukan senjata tajam jenis pisau di bagian leher korban.

"Makanya itu, darahnya banyak keluar, di bagian leher, kena pisau," ucapnya.

Ia menambahkan para tetangga atau warga sekitar baru mengetahui temuan mayat itu, sekira pukul 09.00 WIB.

"Barusan aja kami tahu jam sembilan," pungkasnya.

Pantauan SURYAMALANG.COM di lokasi, belasan warga tampak memadati rumah tersebut.

Sejumlah petugas dari Tim Inafis Polrestabes Surabaya dan Polsek Lakarsantri, tampak masih melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP).

Lokasi ditemukannya mayat cewek di Jalan Lidah Kulon RT 03 RW 02 No 20, Lidah Kulon, Lakarsantri, Surabaya, Rabu (17/6/2020).
Lokasi ditemukannya mayat cewek di Jalan Lidah Kulon RT 03 RW 02 No 20, Lidah Kulon, Lakarsantri, Surabaya, Rabu (17/6/2020). (SURYAMALANG.COM/Luhur Pambudi)

Penemuan mayat M dilaporkan pemilik kontrakan kepada polisi, Rabu (17/6/2020) pagi.

Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Sudamiran membenarkan tewasnya M karena dibunuh.

Halaman
12
Sumber: Surya Malang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved