Breaking News:

Mojokerto

Kisah Mengerikan Suami Istri dan Anaknya asal Mojokerto saat Gempa dan Tsunami di Palu

Sebagian warga menyuruh kami tiarap. Tetapi kami tak mau. Suami saya mempunyai insting, bahwa kami harus lari ke tempat yang lebih tinggi.

Penulis: Danendra Kusuma | Editor: yuli
danendra kusuma
Dian Permata Sari (27) dan Nur Afif (27), pasangan suami istri asal Dusun Sambisari, Desa Kutorejo, Kecamatan Kutorejo, Kabupaten Mojokerto, menjadi korban selamat gempa dan tsunami di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah pada Jumat (28/9/2018) lalu. 

"Kami lari sambil berpegangan tangan, sampai anak saya terseret sangking paniknya," katanya.

Setengah perjalanan, dia menengok ke arah belakang. Dia melihat ada kepulan asap serta suara yang bergemuruh.

Sembari berlari, suami yang berada di sampingnya mengusap kepalanya dan menenangkannya.

"Kami terus naik untuk menyelamatkan diri," ucapnya.

Akhirnya, mereka sampai di atas bukit. Dian dan suaminya memilih untuk tinggal sementara di atas bukit karena guncangan gempa masih terasa. Tanpa penerangan dan tanpa alas tidur.

Senter dari gawai adalah salah satu sumber penerangannya. Di atas bukit hanya terdengar suara klakson kendaraan yang bersahutan.

"Tak lama hape saya drop (mati). Gelap gulita. Saat itu Awan mendung tak ada bintang. Kami berpegangan dan berpelukan, anak saya tidur, saya duduk. Mata kami membelalak terus waspada. Kami tak membawa makanan, hanya mengandalkan air minum yang diberi warga lain," ungkapnya.

Sekira pukul 05.00 pagi, dari arah utara ada beberapa orang yang sekujur tubuhnya dipenuhi lumpur berjalan di hadapan mereka.

Ketiga orang itu semakin takut. Rupanya, desa yang berada di atas bukit dari tempat mereka berlindung terbenam lumpur.

"Itu wilayah Sigi. Bukan terkena tsunami tetapi rumah di sana porak poranda diterjang lumpur (likuifaksi)," timpal Afif.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved