Breaking News:

Jendela Dunia

Muncul Suara Aneh dari Makam yang Sudah 1 Hari Dikubur, Saat Dibongkar Ada Sosok Pria Berwajah Pucat

Muncul suara aneh dari dalam makam yang sudah satu hari dikubur, saat dibongkar ada sosok pria berwajah pucat, bikin geger warga

Penulis: Sarah Elnyora | Editor: eko darmoko
TribunPekanbaru.com
Foto ilustrasi Muncul Suara Aneh dari Makam yang Sudah 1 Hari Dikubur, Saat Dibongkar Ada Sosok 

Namun, akhirnya, semua jaringan dan organ lain mulai rusak dengan cara ini.

Sel darah yang rusak mulai tumpah dari pembuluh yang pecah dan, dibantu oleh gravitasi, menetap di kapiler dan pembuluh darah kecil, mengubah warna kulit.

Suhu tubuh juga mulai turun, sampai menyesuaikan diri dengan lingkungannya dan tubuh menjadi kaku.

Agar lebih mudah, simak penjelasan garis waktu dari proses pembusukan fisik setelah kematian berdasarkan laman verywellhealth.com.

#1 jam kemudian

Iustrasi jenazah
Iustrasi jenazah (TribunPekanbaru.com)

Pada saat kematian, semua otot dalam tubuh menjadi lemas, keadaan yang disebut flacciditas primer.

Kelopak mata kehilangan ketegangan, pupil membesar, rahang kemungkinan terbuka, dan sendi serta anggota tubuh fleksibel.

Dengan hilangnya ketegangan pada otot, kulit akan mengendur, yang dapat menyebabkan sendi dan tulang menonjol di tubuh, seperti rahang atau pinggul, menjadi jelas.

Jantung manusia berdetak lebih dari 2,5 miliar kali selama rata-rata umur manusia dan darah beredar sekitar 5,6 liter (6 liter) melalui sistem peredaran darah.

Dalam beberapa menit setelah jantung berhenti, sebuah proses yang disebut 'pallor mortis' menyebabkan warna tubuh menjadi pucat saat darah mengalir dari pembuluh darah yang lebih kecil di kulit.

Pada saat yang sama, tubuh mulai mendingin dari suhu normal 37 ° Celsius hingga menyesuaikan suhu sekitarnya.

Dikenal sebagai 'algor mortis' atau "chill death", penurunan suhu tubuh mengikuti perkembangan secara bertahap, dua derajat celcius pada jam pertama, satu derajat setiap jam sesudahnya.

#2 hingga 6 jam kemudian

Karena jantung tidak lagi memompa darah, gravitasi mulai menariknya ke area tubuh yang paling dekat dengan tanah (penyatuan), suatu proses yang disebut 'livor mortis'.

Jika tubuh tetap tidak terganggu cukup lama (dalam beberapa jam), bagian-bagian tubuh terdekat dengan tanah dapat berubah menjadi warna ungu-kemerahan (menyerupai memar) dari akumulasi darah.

Para pemulas jenazah terkadang menyebut ini sebagai 'postmortem stain'.

Dimulai kira-kira pada jam ketiga setelah kematian, perubahan kimia dalam sel-sel tubuh menyebabkan semua otot mulai kaku, dikenal sebagai 'rigor mortis'.

Saat rigor mortis, otot pertama yang terkena adalah kelopak mata, rahang, dan leher.

Selama beberapa jam berikutnya, rigor mortis akan menyebar ke wajah dan turun melalui dada, perut, lengan, dan kaki hingga akhirnya mencapai jari tangan dan kaki.

#7 hingga 12 jam kemudian

Ilustrasi pemakaman
Ilustrasi pemakaman (Tribunjabar.com)

Kekakuan otot maksimum di seluruh tubuh terjadi setelah sekitar 12 jam karena rigor mortis, meskipun ini akan dipengaruhi oleh usia almarhum, kondisi fisik, jenis kelamin, suhu udara, dan faktor lainnya.

Pada titik ini, anggota tubuh mayat sulit untuk dipindahkan atau dimanipulasi.

Lutut dan siku akan sedikit tertekuk, dan jari tangan atau kaki bisa tampak bengkok seperti tak biasanya.

#12 jam selanjutnya

Setelah mencapai keadaan rigor mortis maksimum, otot-otot akan mulai mengendur karena perubahan kimia yang berkelanjutan dalam sel dan pembusukan jaringan internal.

Proses yang dikenal sebagai 'flacciditas sekunder' ini terjadi selama satu hingga tiga hari dan dipengaruhi oleh kondisi eksternal seperti suhu.

Jika lingkungan dalam keadaan dingin, proses ini akan sedikit lebih lambat dari biasanya.

Selama 'flacciditas sekunder', kulit akan mulai menyusut, menciptakan ilusi bahwa rambut dan kuku tumbuh.

Rigor mortis kemudian akan menghilang ke arah yang berlawanan — dari jari tangan dan kaki ke wajah — selama 48 jam.

Setelah 'flacciditas sekunder' selesai, semua otot tubuh akan kembali lemas. (Rosiana Chozanah/Grid Health)

Sumber: Nakita
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved