Virus Corona di Tulungagung

Geger Kakek 72 Tahun Meninggal di Tulungagung, Tak Ada Warga Berani Mandikan Jenazah

Kematian Rochani (72) sempat menimbulkan keresahan warga di Kelurahan Bago, Tulungagung.

SURYAMALANG.COM, TULUNGAGUNG - Kematian Rochani (72) sempat menimbulkan keresahan warga di Kelurahan Bago, Tulungagung.

Beredar kabar bahwa Rochani meninggal karena corona atau covid-19.

Padahal sebelumnya Rochani memiliki penyakit jantung, dan meninggal dunia dalam perawatan di rumah sakit.

Informasi hoaks itu menyebar lewat aplikasi WhatsApp (WA), dan menimbulkan ketakutan warga,

Seorang warga, Genot mengisahkan Rochani meninggal dalam perawatan wajar.

"Beliau dirawat di rumah sakit biasa, bukan ruang isolasi pasien Covid-19. Beliau sakit jantung, dan tidak ada gejala virus corona," terang Genot kepada SURYAMALANG.COM, Kamis (7/5/2020).

Rochani meninggal dunia pada Rabu (6/5/2020) pukul 17.00 WIB.

Pihak rumah sakit yang merawat Rochani juga mengeluarkan surat keterangan kematian.

Dalam surat itu disebutkan Rochani meninggal karena sakit jantung.

"Tapi saat jenazah tiba di rumah duka, tidak ada warga yang berani memandikan. Semua khawatir virus corona," sambung Genot.

Halaman
123
Penulis: David Yohanes
Editor: Zainuddin
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved