Berita Malang Hari Ini

Kreatif, Mahasiswa UM Bikin Jam Tangan dari Limbah Ampas Kopi Sisa Kafe di Malang

Limbah ampas kopi yang biasanya dibuang oleh kafe dimanfaatkan mahasiswa Universitas Negeri Malang (UM) untuk diolah menjadi jam tangan

suryamalang/sylvi
Produk jam dari limbah ampas kopi dari kafe di Kota Malang dijadikan jam tangan oleh mahasiswa Universitas Negeri Malang (UM), Senin (5/9/2022). 

SURYAMALANG.COM|MALANG-Limbah ampas kopi yang biasanya dibuang oleh kafe dimanfaatkan mahasiswa Universitas Negeri Malang (UM) untuk diolah menjadi produk fashion berupa jam tangan.

Mereka memberi nama produk daur ulang ini dengan nama "excoff”.

Ada tiga mitra kafe di Kota Malang yang limbah ampas kopinya mereka beli.

"Satu kg kita beli Rp 2000," kata Dwi Suryo Sumbodo, Ketua tim mahasiswa UM pada suryamalang.com, Senin (5/9/2022). 

Tim ini terdiri dari mahasiswa berbagai prodi di UM. Selain Dwi, ada Frans Gesmar Prabunata, Silvi Tri Oktavia, Dhea Risma Pramestasari, dan Muhammad Riyan bagus Widiyanto.

Cara pengolahannya yaitu dengan cara memasukan ampas kopi ke dalam oven sekitar dua jam dan kemudian dihaluskan.

Limbah itu kemudian dicampur serbuk kayu dan resin agar padat. Karena bahannya sudah bercampur, maka aroma kopinya sudah agak pudar.

Untuk pengeringan produknya agak lama karena limbah ampas kopi dan serbuk sangat menyerap resin.

Bahan campuran ampas kopi, serbuk kayu dan resin ini digunakan untuk membuat cetakan kepala jam.

Sedang untuk strip jam tangan, mereka membuat motif pamor keris. Ada udan mas dan pari sauri.

Filosofinya adalah memberikan kejayaan atau keberuntungan bagi pemiliknya.

"Jamnya ini bisa dipakai unisex," katanya.

Jika dilihat produknya memang estetik. Mereka menjualnya di market place seperti Shopee dengan harga Rp 347.000.

Untuk strip jam motif pari sauri berwarna hijau.

Halaman
12
Sumber: Surya Malang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved