SBMPTN 2019 Versi Cetak Resmi Dihapus, Begini Sistem Baru untuk Daftar PTN Tahun Depan

SBMPTN 2019 Versi Cetak Resmi Dihapus, Begini Sistem Baru untuk Daftar PTN Tahun Depan

SBMPTN 2019 Versi Cetak Resmi Dihapus, Begini Sistem Baru untuk Daftar PTN Tahun Depan
Tribunnews
Ilustrasi. 

SURYAMALANG.com - Ada yang berbeda dengan proses seleksi masuk Perguruan Tinggi negeri (PTN) tahun 2019 nanti.

Tahun depan, pendaftar harus mengikuti tes seleksi masuk PTN terlebih dahulu, baru kemudian mendaftar di universitas, dengan berbekal nilai yang telah diperolah.

Hal tersebut seperti disampaikan Kemristekdikti Muhammad Nasir, dalam kegiatan konferensi pers yang disiarkan di akun Twitter Sekretariat SBMPTN.

SURYAMALANG.com melansir dari akun Twitter @SekreSBMPTN, kuota masing-masing PTN untuk penerimaan mahasiswa baru dari jalur SNMPTN adalah 20%, SBMPTN 40% dan mandiri maksimum 30%.

Baca: KA Penataran Tabrak Orang di Surabaya, Inilah Ciri-ciri Korban

Baca: Pria 72 Tahun Curiga Istri Selingkuh, Bacok Perut Tetangganya saat Tertidur Pulas

Baca: Reaksi Pejabat Kampus di Malang soal Ujian Masuk PTN 2019 Tak Lagi Berbasis Kertas

Baca: Satu Pohon Berbuah Ribuan Pisang di Gresik, Inilah Rencana Pemiliknya

"SNMPTN turun dari tahun lalu. Dulu 30%. Kami lakukan evaluasi dalam seleksi penerimaan mahasiswa baru. Kita lihat hasil akademiknya. Kedua kami ingin lihat, dari hasil penelusuran portofolio, kecenderungan nilainya sama sehingga sedikit diferensiasi," jelas Nasir, Senin (22/10/2018).

Untuk Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN), pelaksanaannya akan berdasarkan ujian tulis berbasis komputer atau kriteria yang disepakati PTN.

Ada sejumlah hal yang berbeda pada pelaksanaan SBMPTN tahun 2019 dengan tahun tahun sebelumnya.

Sebelumnya, pendaftar bisa langsung memilih kampus dan program studinya saat mendaftar.

Namun, untuk tahun depan, tahun 2019, peserta harus ikut tes terlebih dahulu, baru kemudian mendaftar ke universitas dan program studi, dengan berbekal nilai yang telah diperoleh.

"Beda sekali dengan cara yang kami lakukan pada masa lalu. Ini revolusi penerimaan mahasiswa baru. Bukan mahasiswa datang ke kampus, daftar kemudian tes, tapi tes dulu, baru nilainya untuk mendaftar ke kampus dan memilih program studi," paparnya.

Baca: Dua Orang Terlibat Jaringan Narkoba, Ada Indikasi Dikendalikan dari Balik Jeruji Tahanan

Baca: Menjadi Tersangka Kasus Hoax, Polisi Tambah Masa Penahanan Ratna Sarumpaet 40 Hari

Baca: Dewi Perssik Dipeluk Hotman Paris di Depan Sang Suami, Perhatikan Ekspresi Angga Wijaya

Baca: Saling Pandang Saat Minum Kopi Berujung Pengeroyokan di Kafe Sarang Kopi, Malang

Halaman
12
Penulis: Fakhri Hadi Pridianto
Editor: Adrianus Adhi
Sumber: TribunStyle.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved