Kabar Surabaya

Mulai Bom Molotov Hingga Senjata Api, Inilah Temuan Polisi di Jatim Terkait Dugaan Aksi People Power

Mulai Bom Molotov Hingga Senjata Api, Inilah Temuan Polisi di Jatim Terkait Dugaan Aksi People Power

Mulai Bom Molotov Hingga Senjata Api, Inilah Temuan Polisi di Jatim Terkait Dugaan Aksi People Power
SURYAMALANG.COM/M Sudarsono
Polres Tuban mengamankan senjata dari sebuah mobil pribadi saat razia kendaraan jelang people power, Senin (20/5/2019) malam. 

"Mereka akan rencana ke Jakarta, pimpinan rombongan sedang didalami, nanti silahkan dari minta ke Krimum," tandasnya.

Wasil, sopir mini bus yang membawa rombongan asal Pamekasan Madura yang diduga peserta people power di Jakarta 22 Mei.
Wasil, sopir mini bus yang membawa rombongan asal Pamekasan Madura yang diduga peserta people power di Jakarta 22 Mei. (Luhur Pambudi)

Pengakuan Sopir

Wasil (27) sopir mini bus mengaku hanya menjadi sopir yang mengantarkan rombongan para santri dari sebuah pondok pesantren di kawasan Lenteng, Proppo, Pamekasan.

Saat ditanyai tujuan perjalanan para rombongan, Wasil menjawab, tujuan perjalanannya hanya sampai Bandara Juanda Surabaya.

"Tidak ke Jakarta, ini saya antara para santri mau ke Bandara Juanda," katanya pada awakmedia, di Halaman Gedung Reskrimum Polda Jatim, Senin (20/5/2019).

Setahu Wasil, rombongan santri minta diantar ke Bandara Juanda untuk menjemput kiai mereka.

"Enggak, enggak ke Jakarta tapi mau ke Juanda jemput Pak Kiai," lanjutnya.

Lagipula, Wasil menambahkan, mobil yang digunakannya mengantarkan para rombongan merupakan mobil sewaan.

Dan hanya disewa selama sehari saja, dengan tujuan perjalanan sebagaimana yang telah disebutkannya.

"Saya sopirnya ini mobil cuma sewa, disewa sehari," tandasnya.

Wasil mengaku tidak tahu mengenai benda menyerupai bom molotov di dalam mobilnya.

Selama perjalanan menuju dari pamekasan menuju Surabaya, ia tak mencium aroma menyengat apa-apa di dalam mobil.

"Saya gak tahu sama sekali, saya gak tahu ada barang itu," katanya seraya menggelengkan kepala di Halaman Parkir Direskrimum Polda Jatim, Senin (20/5/2019).

Dihadapan awakmedia, Wasil memegang keempat botol bersumbu yang diwadahi kantong kresek.

Wasil menjawab satu per satu pertanyaan awakmedia, sembari membuka lapisan kresek berwana putih yang membungkus empat botol bersumbu itu.

Keempat botol tersebut tersimpan di bagian bagasi belakang mini bus, berhimpitan di bagian kolong bangku penumpang paling belakang.

Wasil membenarkan, bila benda tersebut merupakan sejenis bahan peledak.

"Iya ini semacam bom api," katanya.

Sejak awal perjalanan dari Pamekasan, ia tak mendapati empat botol bersumbu yang menimbulkan aroma menyengat itu bisa ada di mobilnya.

Wasil masih saja tak percaya benda tersebut berada di dalam mobilnya.

Selama perjalanan, mobil yang dikendarainya terhitung tiga kali diperiksa oleh polisi di wilayah berbeda.

Namun, selama proses pemeriksaan itu, tidak ditemukan hal aneh di dalam mobilnya.

"Kami berangkat pagi jemput santri, tadi diperiksa di Sampang, Blega dan Suramadu," tandasnya.

Editor: eko darmoko
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved