Kabar Gresik

Cerita Lengkap Pembunuhan Gadis di Cafe Penjara Gresik, Sempat Diraba-raba, Ini 7 Pengakuan Pelaku

Cerita lengkap pembunuhan gadis di cafe penjara Gresik, sempat diraba-raba, ini 7 pengakuan pelaku.

Cerita Lengkap Pembunuhan Gadis di Cafe Penjara Gresik, Sempat Diraba-raba, Ini 7 Pengakuan Pelaku
SURYAMALANG.COM/kolase
Cerita Lengkap Pembunuhan Gadis di Cafe Penjara Gresik, Sempat Diraba-raba, Ini 7 Pengakuan Pelaku 

Dalam kasus pembunuhan ini polisi menyita kandang kucing, cangkul, perhiasan, dan motor milik korban.

“Kami masih dalami motif pembunuhannya,” kata Wahyu.

5. Rencana Mengubur Korban Gagal 

Rencananya pelaku akan mengubur korban di area kafe menggunakan cangkul tersebut.

“Korban digeletakan di pos penjagaan samping pintu gerbang dalam karung sak sambil dibubuhi serbuk kopi.”

“Kemudian akan dikubur di area kafe itu, tapi terburu tertangkap,” imbuhnya.

6. Pelaku Terjerat Hutang 

Sementara itu, Ayub mengaku merampas perhiasan Nisa karena terbelit utang sekitar Rp 5 juta.

“Saya hanya mengincar perhiasan dan HP-nya. Ternyata dia memberontak.”

“Saya langsung membekapnya. Saya tidak ada niatan untuk membunuhnya,” kata Ayub.

7. Teman Baik Sejak Kecil 

Ayub mengaku sudah mengenal korban sejak kecil. Korban juga pernah jualan di dalam kafe.

Bahkan almarhum bapak korban juga pernah bisnis bersama ayah Ayub.

“Saya sudah kenal sejak kecil dengan Nisa. Tapi karena dia memberontak saat saya minta perhiasannya, akhirnya saya bekap.”

“Ternyata dia sampai meninggal dunia,” imbuhnya.

Pengakuan Ibu Koran 

Sementara itu terungkapnya sosok terduga pembunuh Nisa pertama kali diungkap oleh ibu korban saat diwawancarai SURYAMALANG.COM.

Ibunda Nisa menjelaskan bahwa putrinya janjian dengan temanya sendiri yang juga pengelola kafe itu.

"Ayub panggilannya, Temannya itu pengelola kafe, Pelaku juga teman bermain sejak kecil," kata Ibunda Nisa saat ditemui di kamar jenazah RSUD Ibnu Sina Kabupaten Gresik, Rabu (11/9/2019).

 "Ya anaknya tidak curiga apa-apa. Kabarnya itu, dia akan mengembalikan uang hutang. Kemudian janjian di kafe. Sehingga tidak curiga, ternyata dibunuh."

Rumah Anang di Cinere Positif Dijual Setelah Cek-cok Sama Ashanty, Istri Ngotot Mau Pindah ke Sini

Cafe penjara di Jl Raya Cerme, Desa Banjarsari Kecamatan Cerme, sudah tutup sejak beberapa bulan.

Kafe tersebut di lahan yang luas sekitar 20X50 meter.

Di pintu gerbang bertuliskan Cafe Penjara. Dan di tembok pagar diberi gambar-gambar agar menarik masyarakat pengunjung kafe.

Di lahan tersebut ada bangunan seluas 6 X 8 meter, menghadap ke Utara. Bangunan tersebut yang digunakan untuk kafe yang dikelola dan dijaga oleh Ayub.

Saat SURYAMALANG.COM mendatangi lokasi Cafe Penjara, terlihat garis polisi telah dipasang di depan kafe.

Sementara, masyarakat sekitar mengaku tidak tahu atas kejadian itu.

"Saya tidak tahu, saat kejadian saya sedang menonton TV pertandingan sepak bola antara Indonesia vs Thailand," kata warga depan Kafe Penjara yang membuka usaha tambal ban.

Kafe tersebut diberi nama Cafe Penjara karena lokasinya dekat dengan rumah tahanan kelas II B Gresikd di Jl Raya Cerme Desa Banjarsari Kecamatan Cerme.

6 Potret Cantik Pengantin David Beckham, Model Asal China Angelababy, Intip Biodata Singkatnya

 

Seperti diberitakan sebelumnya,  Nisa terakhir kali meninggalkan rumah pamit untuk menemui rekan usahanya di Cafe Penjara,  Selasa (10/9/2019) sekitar pukul 18.30 WIB.

“Dia masih memakai seragam kerja. Dia keluar rumah untuk menemui teman usahanya,” kata ibu korban yang tidak mau menyebutkan namanya kepada SURYAMALANG.COM, Rabu (11/9/2019).

Polisi olah TKP lokasi pembunuhan Hadryil Choirun Nisa’a (25) di Cafe Penjara di Jalan Raya Cerme, Gresik, Selasa (10/9/2019) malam.
Polisi olah TKP lokasi pembunuhan Nisa (25) di Cafe Penjara di Jalan Raya Cerme, Gresik, Selasa (10/9/2019) malam. (istimewa)

Tapi hingga malam hari tak ada kabar dari korban.

Pihak keluarga juga tak bisa menghubunginya.

“Ternyata sampai malam hari, WhatsApp (WA)-nya hanya centang,” tambah sang Ibu.

Kemudian ibu korban minta adik korban untuk mencari korban. Namun juga tidak menemukan korban.

Lepas tengah malam, datang kabar mengejutkan dari perangkat desa setempat.

“Saya dijemput pak lurah untuk diajak ke rumah sakit pada tengah malam. Infonya, anak saya kecelakaan,” imbuhnya.

Fakta-fakta 3 Pemuda Berbuat Dosa di Masjid Surabaya, Digerebek Warga, Dalangnya Orang Semampir

Ibu korban langsung menangis setelah melihat jenazah anaknya di ruang jenazah RSUD Ibnu Sina Gresik.

“Pelakunya kok tega sekali. Padahal dia adalah teman, dan saya anggap seperti keluarga sendiri.”

“Orang tuanya juga baik dan pernah usaha bersama dengan almarhum ayahnya,” imbuhnya.

Dari pernyataan inilah diketahui jika keluarga korban telah mengenal pelaku yang merupakan partner bisnis korban dalam membuka usaha bersama, Kafe Penjara.

Update 5 Temuan Kecelakaan Innova vs Bus Mira di Nganjuk, Buronan & Pakai Pil Koplo Sebelum Tabrakan

Reaksi Penolakan Sekolah Jika Andreas Tampubolon Diasuh Wali Kota Malang, Singgung Orang Tua Kandung

Penulis: Sarah Elnyora
Editor: Dyan Rekohadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved