Kesehatan

Presiden AS Donald Trump Menuduh China Berbohong Soal Data Virus Corona, Konspirasi Masih Buram

Presiden AS Donald Trump Menuduh China Berbohong Soal Data Virus Corona, Konspirasi Masih Buram

YouTube
Donald Trump. 

SURYAMALANG.COM - Presiden Amerika Serikat Donald Trump menganggap China bohong dalam memberikan data mengenai jumlah pengidap virus corona atau Covid-19.

Donald Trump menyuarakan keraguan atas data virus corona yang dirilis China, setelah seorang politisi menuding Beijing menutupinya.

"Bagaimana kita tahu jika (laporan) itu akurat? Angka mereka kelihatan tidak jelas di satu sisi," ujar dia dalam konferensi pers.

Donald Trump Jilat Ludahnya Sendiri Melalui Pernyataan Blunder Soal Virus Corona, Awalnya Sebut Flu

Beda Donald Trump & Jokowi Soal Chloroquine untuk Pasien Corona, Hadiah Tuhan dan Bukan Obat Utama

Trump melanjutkan, meski meragukan data virus corona China, dia bersikeras hubungannya dengan Beijing maupun Presiden Xi Jinping tetaplah baik.

Akan tetapi, kontroversi terkait transparansi Negeri "Panda" sudah membuat relasi kedua negara tegang, dikutip oleh AFP Kamis (2/4/2020).

Apa lagi diperparah dengan teori konspirasi yang disembulkan salah satu pejabat China, bahwa militer AS membawa wabah ke Wuhan.

Anggota Kongres AS asal Partai Republik mengungkapkan kekesalan mereka setelah membaca pemberitaan Bloomberg yang mengutip intelijen.

Para politisi tersebut menyatakan Beijing menyesatkan dunia terkait angka infeksi dan kematian virus yang pertama kali menyebar di Wuhan pada Desember 2019 itu.

Bloomberg memberitakan dokumen rahasia intelijen yang dikirimkan ke Gedung Putih pekan lalu, menekankan bahwa laporan itu sengaja tidak dilengkapi.

Senator dari Republik, Ben Sasse, menyatakan laporan yang dirilis Beijing terkait virus dengan nama resmi SARS-Cov-2 itu adalah "propaganda sampah".

Halaman
12
Editor: eko darmoko
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved