Breaking News:

Wawancara Eksklusif

Impian Wali Kota Eri Cahyadi di HUT Surabaya ke-728 (Habis), 'Sampai Kapanpun Bu Risma Guru Saya'

Juga penegasan Cak Eri Cahyadi bahwa sampai kapanpun Tri Rismaharini atau Bu Risma, wali kota Surabaya sebelumnya, akan dianggap sebagai guru.

Penulis: Bobby Constantine Koloway
Editor: isy
saiful sholichfudin/suryamalang.com
Wawancara Eksklusif News Director Tribun Network sekaligus Pemred Harian Surya Febby Mahendra Putra (kanan) bersama Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi di ruang kerja Balai Kota Surabaya, Jumat (28/5/2021). 

Wawancara Eksklusif
Reporter: Bobby Constantine Koloway
Editor: Irwan Sy (ISY)

SURYAMALANG.COM | SURABAYA - Di tengah kesibukannya sebagai Wali Kota Surabaya, Eri Cahyadi memutuskan berkantor di kelurahan-kelurahan.

Eri menjelaskan tujuan dan oleh-oleh yang didapatkan selama blusukan.

Baca juga: Impian Wali Kota Eri Cahyadi di HUT Surabaya ke-728, Tangis Pecah saat Ingat Pesan Ibunda

Juga penegasan Cak Eri bahwa sampai kapanpun Tri Rismaharini atau Bu Risma, wali kota Surabaya sebelumnya, akan dianggap sebagai guru.

Berikut ini wawancara lengkap Direktur Pemberitaan Tribun Network sekaligus Pemimpin Redaksi Harian Surya, Febby Mahendra Putra dengan Cak Eri.

Surya: Anda juga rajin blusukan, ngantor di kelurahan. Apa tujuannya?
Eri: Saya tidak boleh mendengar dari satu orang. Namun saya harus bisa mendengar dari semua lapisan. Menyakitkan, mungkin iya. Kekurangan pasti ada. Namun, untuk menyempurnakan pelayanan publik, itu harus dilakukan. Saat di kelurahan, kami sampaikan, pelayanan publik semuanya harus melalui aplikasi. Ketika warga kesulitan, cukup dengan datang ke kelurahan. Itulah keberhasilan pemerintah dengan melibatkan seluruh stakeholder dalam membangun kota.

Surya: Ada pengalaman menarik saat blusukan?
Eri: Pelayanan kota harus penuh terobosan, inovatif, solutif dengan mempertimbangkan aturan yang ada. Saya sampaikan (contoh), kemampuan kita dalam menyelesaikan sebuah masalah. Jangan sampai masyarakat merasa di-pingpong . Namun, pejabat harus bisa menjelaskan persyaratan apa saja yang dibutuhkan. Saya berharap, apa yang saya lakukan selama berkantor di kelurahan bisa diteruskan lurah. Namun, kalau masih ada warga yang ngresulo, bisa langsung kontak dengan saya. Makanya, semua kontak OPD, camat, harus jadi satu. Mereka juga bisa menelepon kepala dinas atau bahkan saya, bisa. Sehingga bisa langsung diputusin. Sehingga, kalau masih belum bisa mutusin, mungkin harus berganti (lurahnya diganti).

Surya: Memimpin Kota Surabaya membutuhkan waktu dan energi besar. Bagaimana Anda membagi alokasinya?
Eri: Semakin tidak jelas. Sebab, setiap waktu harus keluar (turba). Ketika malam, saya harus keluar. Saya sebelum jadi wali kota pulang pukul 22.00 WIB. Setelah jadi wali kota Alhamdulillah pulang jam 01.00 WIB. Sebab, setelah selesai kerja, saya harus evaluasi masalah kawan-kawan. Termasuk menyelesaikan masalah untuk dikerjakan keesokan harinya. Sebab, masalah banyak. Kalau solusi ditemukan, sistem kerja cepat.

Surya: Bagaimana menjaga kesehatan di masa pandemi?
Eri: Kami ada swab dalam beberapa periode tertentu secara rutin. Menjaga imun dengan membuat hati bahagia. Untuk bisa bahagia, ngaji dan tahajud dikuati. Apa yang kita lakukan kita pasrahkan kepada Allah. Olahraga rutin. Di lapangan dengan ketemu rakyat, juga bisa olahraga. Dzikir juga diperkuat. Terutama saat blusukan. Dengan menjaga prokes. Kita pasrahkan dengan tetap berikhtiar menjalankan prokes.

Surya: Terkait program vaksinasi, bagaimana progresnya?
Eri: Surabaya termasuk yang cepat. Sehingga, mengangkat Jatim menjadi daerah dengan vaksinasi tercepat di Indonesia. Memang, ada saja yang tidak mau divaksin. Misalnya, ada yang takut tambah sakit, sampai ada yang tensi naik setiap mau suntik. Ini PR bagi kami.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved